budak gersang

Aku pergi ke toilet awam. 20 sen je. Aku kumur-kumur sampai aku yakin bersih. Baunya dah kurang walau pun masih ada. Aku ambik keputusan ke kedai beli gula-gula lepas keluar dari toilet. Biar baunya hilang lepas aku makan gula-gula.

Tengah aku beli gula-gula tu, aku nampak ada seorang budak sekolah kelihatan macam tengah pilih buku-buku majalah kat luar kedai. Aku perhatikan dia masih berpakaian sekolah. Budak melayu dan aku rasa dalam tingkatan 4. Apa dia buat kat shopping komplek kpakai uniform sekolah nih. Budak tu aku tengok bukannya tengah pilih buku, tapi matanya syok tengok bontot aku. Aku apa lagi, dengan gaya sundal aku sengaja melentik-lentikkan badan masa tengah bayar gula-gula. Budak tu aku tengok stim semacam je. Menelan air liur tengok body aku yang berpakaian ketat tu.

Aku pun blah dari kedai tu. Gula-gula aku makan, biar cepat hilang bau busuk kontol lelaki cina yang aku kolom tadi. Aku kemudian ke kedai handphone. Saja tengok handphone. Aku tengok budak lelaki tadi follow aku. Dia juga buat-buat survey handphone. Aku tahu apa hendaknya. Aku saja nak test. Aku blah dari situ dan terus ke tempat lain. Tengah aku berjalan sorang-sorang, tetiba budak lelaki tu panggil aku. Dia tanya aku nak kemana. Ehh, budak hingusan ni, berani betul, kata hati aku.

Aku bagi tahulah aku nak jalan-jalan je. Dia tanya nama aku, aku tak bagi. Dia tanya nombor handphone aku aku tak bagi. Dia nampak macam dah bengang. Aku tahu dia nak ayat aku. Eleh, budak-budak, aku dah tahu pe’el kamu. Lepas tu aku tanya dia kenapa. Dia kata nak berkenalan. Aku kata kat dia kalau nak ikut jomlah. Dia pun suka je.

Aku masuk kedai buku MPH. Kat rak-rak buku tu aku pilih buku novel. Aku belek-belek satu-satu. Budak lelaki tu pulak ikut je. Aku jeling, mata dia asyik tengok bontot aku je. Mesti dia geram tengok bontot aku yang bulat ni. Dah lah tonggek, pakai kain ketat pulak tu. Mesti membakar je kontol dia dalam seluar sekolah tu. Aku tahu, bukan dia je, ramai lagi lelaki yang tertarik kat aku. Aku buat dono je. Macam biasa, aku sengaja lentik-lentikkan bontot aku, biar nafsu dia makin terbakar. Aku pilih pulak buku-buku kat rak bawah, maka, terbongkok-bongkok menonggenglah aku kat situ. Budak lelaki tu pulak aku tengook makintak boleh duduk diam. Aku jeling, tangan dia asyik pegang kontol je. Mesti dah keras tu. Ahh.. budak sekolah ni bukan berani nak ayat sangat, eksyen je lebih. Nak kena aku sendiri yang offer baru dia berani. Aku kemudian nak keluar dari kedai buku tu. Aku lalu sebelah dia yang tengah buat-buat baca buku. Dari rak yang terselindung dari orang ramai tu, aku pegang kontol dia dari luar seluar sekolah dia. Hmm.. dah keras. Budak sekolah tu pulak macam nak mengelak tapi macam mahu. Eleh, malu-malu pulak. Aku ramas kontol dia kuat-kuat. Lepas tu aku suruh dia ikut aku. Dia pun terus letak balik buku yang dia pegang tu kat rak dan ikut aku keluar dari kedai buku tu.

Aku pergi ke tangga belakang yang menuju ke tempat parking di tingkat atas. Aku tahu, memang tak kan ada orang yang lalu situ. Sebab orang lebih suka guna lif. Tak payah penat-penat turun naik tangga yang agak suram tu. Jadi aku tahulah kawasan tu line clear.

Sampai je kat sana, aku terus buka zip seluar budak sekolah tu. Aku keluarkan kontol dia yang keras tu dari celah seluar dalamnya danaku terus lancapkan kontolnya.

“Ahh… kak… sedapnya….” dia suka aku lancapkan kontol dia.

Mata dia tak henti menjamah seluruh tubuh aku yang berbalut baju t lengan panjang merah dan skirt khakis krim yang ketat tu.

“Engkau tak nak ke pagang aku?” aku saja tanya cam tu biar dia berani sikit.Terus dia gopoh mereaba seluruh tubuh aku.

Tetek aku dia ramas geram, walau pun saiznya tak sebesar mana, tapi bila dah berbaju ketat camtu, memang meleleh siapa yang nampak. Dia raba perut aku sampai ke tundun. Bontot aku dia raba dan ramas geram. Kuat juga dia meramas bontot aku. Dah geram gila lah tu.

“Sedap…?” tanya aku.

“Ohhh.. sedap kak…. ohhh…” dia merintih kesedapan.

“Bahagian mana kat tubuh akak yang kau suka?” aku tanya dia soalan yang berbaur lucah biar dia cepat klimaks.

“Ohhh.. bontot akakkk….” katanya dalam nada kerasukan nafsu.

Aku lepaskan kontolnya dari genggaman aku dan aku berpusing memalingkan tubuh ku membelakanginya. Aku mendagu di railing tangga membiarkan bontot aku di tatapnya sepuas-puasnya.

“Kak… saya nak cium bontot akak boleh?” tanya budak tu.

“Hmmm… ” jawab ku ringkas.

Budak sekolah tu terus je berlutut belakang aku dan terus je dia sembamkan muka dia kat bontot aku. Dia hidu dalam-dalam bontot aku. Aku lentikkan bontot aku yang tonggek dabn bulat tu, biar dia makin high. Aku masih ingat, aku juga terasa nak terkentut time tu.

“Dik.. akak nak kentut..” aku memberi amaran kepadanya.

“Kentutlah.. ” jawabnya ringkas, mukanya masih di belahan bontot aku.

Aku pun apa lagi, aku kentutkan muka dia yang rapat tersembam kat bontot aku tu. Biar dia dapat extra servis, cium bontot dapat kentut. Ha ha ha! Padan dengan muka kau kena kentut. tu lah siapa suruh kau nak sangat cium bontot aku, kan dah kena kentut.

“Hiisshhh.. bau lah kak..” kata dia sambil berdiri menjauhkan diri dari aku.

“Hi hi hi.. sape suruh kau cium. Dah sini…” aku memanggilnya supaya rapat kepada ku.

Aku suruh dia berdiri di belakang ku, aku lentikkan bontot aku dan menopang dagu menonggeng di railing tangga. Aku suruh dia tembabkan kontolnya di bontot aku. Dia ikut sahaja kata-kata ku. Kontolnya yang makin stim tu terasa keras bergesel dengan bontot aku.

Aku nak dia stim gila. Aku nak lancapkan dia lepas tu. Biar air mani dia terbazir kat lantai tangga tu. Tapi nampaknya hajat aku tak kesampaian. Budak sekolah tu akhirnya terpancut kat bontot aku time tengah syok geselkan kontolnya dengan bontot aku. Habis skirt aku berpalit dengan kesan tompokan air maninya.

“Apasal kau lepas kat skirt akak! Kan dah kotor nih! Apalah kau.” kata ku memarahinya sambil membersihkan kesan air maninya yang kental dan semakin menyerap menembusi kain skirt ku.

“Kak sori kak.. tak tahan la kak.. sori kak..” katanya gugup sambil menyimpan kembali kontolnya ke dalam seluar.

“Dah pergi dari sini. Menyampah aku tengok kau lah. ” marah ku.

Budak sekolah tu pun dengan rasa bersalah terus pergi dari situ. Maka hari tu aku pulang ke rumah dengan kesan basah kat bontot. Nasib baik bas tak sesak. Jadi dapatlah aku tempat duduk, kalau dibuatnya bas sesak danaku kena berdiri, mesti aku malu gila pasal pasti semua orang dalam bas tu boleh nampak kesan basah kat bontot aku. celaka betul punya budak sekolah. Ssampai hari ni aku bengang dengan dia.

About these ads

About kamikazer

be myself
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s