Orang Gaji

Zasmi. Itulah namaku. Umurku baru menjangkau 16 tahun dan masih bersekolah menengah. Aku tinggal dengan keluarga. Ibu, ayah, kakak dan seorang adik perempuan. Ayahku seorang ahli perniagaan dan mempunyai hasil pendapatan yang sungguh lumayan. Kami tinggal di sebuah banglow 3 tingkat di Ukay Height. Ayah dan ibu selalu tiada dirumah keranan menguruskan perniagaan. Tinggallah kami bertiga bersama dengan Mak cik Hendon, orang gaji kami. Walaupun telah berumur 40 an, namun paras rupa dan tubuh Mak Cik Hendon masih menawan. Dia tinggal dibilik bawah dan telah menjanda selama 2 tahun. Bilik adik pula ditingkat 2 bersebelahan dengan bilik ibubapa ku. Bilik aku dan kakakku yang berumur 22 tahun berada ditingkat tiga. Ayah pernah mempelawa kakak untuk bekerja dengannya. Namun kakak menolak. Kakak menjadi seorang pramugari dengan MAS. Dia selalu tiada dirumah. Dalam sebulan adalah 3 – 4 kali dia tidur dibiliknya. Dia selalu membawa kawannya yang bernama Zaidatul Akma bermalam dirumah kami. Malah pakaian Akma, panggilan manjanya, ada tersimpan dibilik kakak.

Aku seorang yang ketagih menonton filem-filem yang menghairahkan. Selalu kulepaskan nafsuku kedinding bilik air. Walaupun berumur 16 tahun, tiang seriku sungguh keras, besar dan panjang. Adalah lebih kurang 7.5 inci panjang. namun begitu, aku belum pernah menjalinkan hubungan seks dengan sesiapa. Terlintas dihati ini untuk keSiam, tetapi apakan daya. Aku tidak boleh membuat passport kerana masih dibawah umur. Selalunya, apabila terpandang coli dan seluar dalam didalam filem, nafsuku akan cepat naik. Tiang seri aku akan cepat menegak dan saperti berbisik-bisik supaya mencari sarungnya. Cuma yang mampu aku lakukan hanyalah menjelajah kebilik kakakku ketika dia tiada. Ku ambil coli dan seluar dalamnya dan juga Akma. Akan kutenung dan ku cium sepuas-puasnya dan membayangkan wajah-wajah yang manis dan cantik saperti Lady Diana, Liza Hanim, Amelina atau sesiapa saja termasuklah Mak Cik Hendon. Pada ketika itulah kelima-lima jariku memukul tiang seriku hingga tidak berdaya. Akan ku simpan kembali pakaian dalam itu saperti sediakala.

Suatu hari, ibu dan ayah keluar negeri untuk menguruskan perniagaan. pada ketika itu juga, adalah cuti penggal kedua persekolahan. Maka adikku, Marliana, mengikuti mereka. Maka tinggallah aku dan Mak Cik Hendon dirumah. Kakak pula akan kembali dalam masa 5 hari lagi. Aku saperti biasa dengan vcd lucahku. Setelah ibu, ayah dan Marliana ke lapangan terbang, aku masuk kebilikku dan menonton vcd lucah yang baru dibeli. Walaupun aku dibawah umur, aku mempunyai kaki yang menjualnya. Ketika asyik menonton, tiba-tiba pintu bilik diketuk. “Mesti mak Cik Hendon” gerak hatiku. Lalu ku buka pintu. Mak Cik Hendon bertanyakan aku samada mahu minum dan akan dihantarnya kebilikku. Aku hanya menggangguk. Aku terheran jugak, inilah pertama kali Mak Cik Hendon mahu menghantar minuman kebilikku. Ah, mungkin dia kesian kat aku yang keseorangan ini. Aku pun terus menyambungkan tontonan aku, Hardcore In Thailand. Tiang seriku telah mengeluarkan air mazi. Ketika itu aku hanya berseluar sukan pendek dan tidak memakai baju. Lambat pula Mak Cik Hendon membuat minuman. Dah dekat sepuluh minit. Tapi tak kesahlah.

Tiba-tiba pintu bilik dibuka. Memang aku tak pernah mengunci bilikku. Muncul Mak Cik Hendon dengan sedulang minuman sejuk dan buah anggur. Bau wangian segera menusuk kelubang hidungku. Aku ghairah. Pakaian Mak Cik Hendun telah bertukar. Dia hanya berkembankan tuala. Jelas kelihatan keputihan peha Mak Cik Hendun. Tak pakai coli ni. Tak nampak apa-apa dibahunya. Mak Cik Hendun tersenyum sambil matanya melekat pada jemariku yang sedang menggenggam tiang seri ku. Tidak kusedari tanganku masih disitu. Jelas kelihatan kepala seri yang berkilat dan berair. Kulepaskan dan masukkan semula kedalam. Mata mak Cik Hendun pula melirik pada kaca tv 29 inci yang sedang menyangkan filem hardcore. Aku tergamam. mak Cik Hendon menutup pintu dan menghampiriku. Hanya yang mampu aku lakukan hanyalah berdiam diri. “Best cerita tu ye.” tiba-tiba dia bersuara. Aku masih membisu. Dia meletakkan dulang diatas meja lalu berkata cuaca terlalu panas walaupun ketika itu pendingin dibilikku dipasang. “Boleh kita tonton sama-sama. Dah lama mak cik ingin tengok cerita macam ni,” dia bersuara lagi. Aku hanya mampu menganggukkan kepala. Lalu dia terus duduk disebelahku. Diatas sofa panjang. “Relaxlah Zasmi,” pinta Mak Cik Hendun sambil memberikan minuman dan anggur kepadaku. Aku saperti budak-budak yang mengikut perintah ibubapa ketika itu. Mak Cik hendun mula bersembang diselang seli dengan cerita-cerita lucu.

Satelah kekalutan aku hilang, dan debaran dada berkurangan, aku mula bersuara dan bersembang dengan Mak Cik Hendun. Kemudian kami bercerita tentang filem yang sedang ditonton. Tiang seriku masih tegak mengeras. “Zasmi pernah ke meniduri perempuan,” tiba2 mak cik bertanya. “Belum, siapalah yang sudi,”jawabku. Serentak itu tangan mak cik Hendun telah berada diatas seluar pendekku. lalu dimain dan diusap-usapnya perlahan-lahan tiang seriku yang masih didalam sangkar. Aku tidak menolak malah membiarkan saja. mak Cik terus merapatkan bibirnya ketelingaku. Dihembusnya kedalam dan dihisapnya dikeliling telinga ku. Aku menggeliat. pertama kali aku merasakan kenikmatan sebegitu. Mungkin aku akan dapat merasakan yang lebih hebat selepas ini, kata hatiku. Dan debaran dadaku semakin kencang. Mak cik meminta aku membuka mulut dan julurkan lidah. Sebaik terjelir saja lidahku, mak cik terus mengulum dan menghisap. Aku terasa sesak nafas. Tapi melazatkan. Dimain-mainnya lidahku. Mak cik menghulur lidahnya pula dan aku terus menghisapnya sambil bertekad untuk mempraktikkan segala apa yang aku tonton sebelum ini. Kami berkucup agak lama. Tangan aku mula merayau didada makcik yang masih bertuala. aku ramas-ramas buah dadanya yang menggunung. Masih tegang dan keras. Tangan mak cik pula telah masuk kedalam seluarku. Di genggamnya tiang seriku. Terasa nak tercabut. Ibu jarinya mengusap-ngusap dibawah kepala seriku. Oh…lazatnya….sedapnya.

Aku tidak sabar lagi untuk melihat kedua-dua buah dada dan bulu lurah pantatnya. Terus ku buka ikatan tuala. Maka terbentanglah kedua-dua gunung mak cik yang menegang yang lebih besar dari genggaman telapak tanganku. Putingnya hitam dan terdapat sedikit bulu. Aku geram. Terus ku hisap kedua-dua puting silih berganti. Tangan makcik memegang tangan kananku lalu diarahkan kepantatnya yang tidak berseluar dalam. Aku faham. Terus jemariku menyelak-nyelak bulu pantatnya. Terus kebawah lagi. Bibir lurahnya pula aku usap. Ku masukkan jari telunjukku kedalam rongga pantatnya dalam-dalam.Sambil ibu jariku mengusap kepala lurahnya. Aku cuba mencari manik nikmat makcik. Namun tak jumpa. Mulutku masih melekap dikedua gunung makcik. Putingnya kurasakan semakin mengeras. Walaupun telah berumur 40an, namun teteknya tetap tegang. Makcik saperti faham aku tidak dapat menjumpai maniknya. Diluaskan kangkangnya dan meminta aku melihat pada pantatnya. Diselak bibir lurahnya dan timbullah manik yang aku cari. “Itulah biji kelentik,” kat makcik. Aku terus mengusap dan kutarik-tarik manik itu. Makcik mula menggeliat. Betullah saperti yang aku tonton, apabila terpegang saja manik ini, perempuan tu akan menggeliat dan mengerang. Apatah lagi kalau dimainkan dan disedut dengan lidah.

“Sedapa Zas,”mak cik memanggil nama manjaku sambil dia membuak seluar pendekku. Aku tidak memakai seluar dalam, maka terpacaklah tiang seri aku yang telah betul-betul mengeras. Tak padan dengan umur kau, besar dan tegap. Makcik berkata. Diusap-usapnya dengan lembut tiang seri dan kedua-dua buah aku. Disorong tangannya keatas dan kebawah. Aku terasa sungguh nikmat dan tidak dapat mengawal tiang seri ku dari memuntahkan airnya. “Makcik…nak keluar dah makcik….ohhhh…uhhh….,” aku merintih dan terus memancutkan keluar air maniku. Tangan kiriku terus meramas kuat buah dada makcik. Terkeluarlah luahan rasa tiang seriku. Makcik hanya senyum dan terus mengulum tiang seriku. Aku kegelian. Namun kutahan jua. Dihisapnya kuat-kuat. Aku terasa macam nak tercabut tiang seriku. Aku tersandar disofa. Makcik masih terus mengulum dan memainkan lidahnya diseluruh batang dan kedua telurku. Selang 3 minit kemudian, syawat berahi aku naik semula. Tiang seriku yang pada mulanya mahu mengendur, mengeras semula. Makcik makin rancak mengulum. Sungguh nikmat yang tidak terhingga kurasakan. Itulah pertama kali tiang seriku dikulum. Tak kira lah oleh siapa. Anak darake… jandake… yang penting… kesedapan yang tidak terhingga. Makcik Hendun tersenyum memandangku. Dia berjaya menaikkan semula berahi ku.

Aku makin berani. Aku turun dari kerusi dan terus meluaskan kangkangan makcik Hendun. Terserlahlah pantatnya dengan lurahan merkah.Aku bertambah geram. Kucium dan jilat kedua belah pehanya. Kemudian kedua-dua bibir lurahnya menjadi mangsa. Kugigit-gitgit ia. Makcik mengerang sambil menekapkan kepalaku supaya terus berbuat begitu. Ku cari maniknya. Sekali ni jumpa. Kumain-mainkan dengan lidah dan menghisapnya. Serentak dengan itu, makcik mengerang dengan lebih kuat. “Zassssssssssssssssssssssss…..”, sambil tersandar disofa. Air mazinya semakin banyak keluar. Kurasa kelat tapi sedap. habis kujilat dan telan apa jua air yang keluar. Sambil menghisap biji kelentit makcik, jari telunjuku menyorong tarik didalam pantatnya. “Zassssssssssss… makcik tak tahan lagi. Masukkan tiang seri Zas kesarungnya. Cepat Zassssssss…..” terkeluar kata-kata dari mulut makcik. Aku berdiri diatas lututku. Kuhunuskan tiang seriku kearah pantat makcik. Aku teringat filem yang aku tonton. Lelaki tersebut menggosok-gosok batangnya dibibir pantat. Sambil kepala batang menyentuh biji kelentit. Aku buat saperti itu. Makcik makin kuat mengerang. Dia tidak tertahan lagi lalu memegang tiang seriku dan mencucuh kedalam pantatnya. Aku pun terus menghentak masuk. Mudah. Saperti yang ditonton. Mungkin makcik ni dah beranak banyak. 9 orang. Itu sebab tidak ketat saperti yang aku pernah baca dalam buku-buku sex.

Oleh kerana zakarku yang besar dan panjang, kenikmatan tetap kurasa. Mungkin juga itu pertama kali tiang seriku dapat sarungnya. Jadi aku tidak dapat membezakan, adakah kenikmatan ini ada yang lebih tinggi tahapnya. Persoalan yang bermain difikiranku, kupatahkan. Yang aku tahu, aku mahu menikmati kenikmatan yang sedang terhidang. Terus ku tari keluar tiang seriku. Makcik pula sibuk mengayak dan menggoyang-goyangkan punggungnya. Sambil kedua tanganya memaut pinggang ku. Kedua kakinya pula mengepit pehaku. Sorong tarik sorong tarik sambil berkucupan dan bertukar-tuakr lidah. Sekali ini aku dapat bertahan. Mungkin kerana aku baru saja sampai kemuncak tadi. Makcik menolak perlahan badanku sambil bersuara,” mari kita main atas katil, lebih selesa dan sedap.” Aku terus mengangkat makcik. Kedua tangan makcik memeluk leherku dan terus menuju kekatil. Kuat jugak aku. Tapi yang sebenarnya, nafsu aku yang kuat. Kuletakkan perlahan diatas katil dan terus menindihnya. Kedua putingnya kuhisap bersilih ganti. “Kita mulakan pelayaran” pinta makcik. Terus kutusukkan tiang seriku kedalam lurah yang terhidang. Makcik menarik tengkuk ku kebawah lalu mulut kami bertemu. Kedua kakinya mengepit pinggangku. Aku pula memluk makcik sekuat hati. Pelayaran diteruskan. Sorong tarik, ayakan demi ayakan, ngerang dan rintihan bertalu-talu. Aku semakin laju menghentak dan menarik. makcik pula semakin laju mengayakkan punggungnya. Dikemutnya tiang seriku. Terasa saperti ada benda lembut mengenggam tiang seriku. tetapi ianya jauh lebuh sedap dan lazat dari merancap. Aku sudah tak tertahan. Makcik tahu aku akan sampai kekemuncak. Makin kuat kemutannya. Aku tak dapat bertahan lagi. Aku hentak kuat dan sedalam-dalamnya lalu kulepaskan pancutan hangat. Serentak itu juga, makcik megerang kuat sambil memeluk dan mengepitku dengan lebih kuat lagi.”UUUHhhhhhhhhhhh……”terkeluar dari mulut makcik. Aku terasa saperti air hangat menyelubungi tian seriku. Tapi ianya lazat. Aku rasa makcik telah sampai kekemuncaknya.

Aku tercelapak diatas makcik dan masih memeluknya. kami berkucupan dan tersenyum. Ingin kutarik keluar tiang seriku, namun makcik tak benarkan. “Biarkanlah ianya disitu. Biarlah dia berehat. Itu memang tempatnya,” kata makcik sambil tersenyum manja. Tidak kusedari, aku tertidur diatas makcik. Itulah pertama kali aku merasakan perhubungan sex. Makcik Hendun telah mengajarku cara-cara permainan yang mampan. Satelah aku merasa sekali, aku ingin lagi.mahu lagi. Begitu juga makcik Hendun. Dia juga telah lama tidak ditiduri. Telah lama lurahnya kering tidak dijilat.

Aku terfikir, bagaimana makcik tahu aku mahu benar melakukan sex. Mungkin dia terjumpa vcd hardcore semasa mengemas bilikku. Mungkin dia menonton filem tersebut semasa ketiadaan ku dan membuatkan makcik Hendun gian. Dari hari kehari, pantang ada kesempatan, kami melakukan adengan ranjang. Makin bertambah pengalamanku. Bermacam-macam cara dan teknik yang diajar oleh makcik Hendun. Aku semakin matang. Aku telah dapat mengawal tiang seriku dari cepat muntah. Namun, aku masih muda. Bernafsu tinggi. Aku kepingin pula memeluk badan yang lebih muda. Aku ingin pula menjilat lurah yang lebih sempit dan jitu. Aku mula membayangkan Akma. Apabila terlintas dia didepanku, tiang seriku dengan automatiknya mengeras. Akma mempunyai wajah dan badan yang lumayan. Kalu tidak masakan dia menjadi pramugari dan part time model. Tidak dapat kulepaskan nafsuku keatas Akma, maka makcik Hendunlah yang menjadi mangsa. Kadang-kadang dibiliku. Kadang-kadang dibilik makcik Hendun.

Akma, tajuk cerita yang akan datang….tungguuuuuuuuuu….! -
About these ads

About kamikazer

be myself
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s