Penyanggak Sex 3

Mengikut seorang penulis/penyelidik chat room dan chanel di internet khususnya di Malaysia dalam sebuah bukunya, chatters yang berchatting baik lelaki atau wanita, baik muda atau tua, anak dara, bujang, janda, duda, isteri orang dan suami orang mencari ‘sexual partner’ sebenarnya walaupun termanya berubah-ubah dari ‘close relationship’ sehinggalah ‘companionship’. Warga guru/pensyarah/pendidik merupakan golongan majoriti menghuni chatroom atau chenel baik lelaki atau wanita. Chatroom atau chenel di internet khususnya di Malaysia atau di mana-mana negarapun merupakan wadah yang efektif untuk tujuan tersebut.

Namaku Rosni 26 tahun, seorang isteri kepada seorang pembantu jurutera TNB. Bekerja sebagai guru di sebuah sekolah rendah di KL. Aku menikah selepas tamat kolej dengan seniorku dari kolej yang sama. Aku tidak menyintai suamiku kerana kekurangannya dalam banyak hal. Jadi kenapa aku bernikah dengannya? Aku telah telanjur dengannya semasa menuntut di kolej. Dia telah mengam-bil kesempatan ke atas diriku. Ibu bapakku telah berpisah. Aku dahagakan kasih sayang tetapi dia telah mengambil kesempatan di atas kelemahanku itu.

Malam pertama bagiku tiada nikmatnya walaupun itulah pertama kali suamiku memancutkan air maninya kedalam rahimku. Sebelum ini dia memancutkan spermanya di luar cipapku.

Aku kecewa dengan sikap dan tabiatnya yang suka berjudi. Aku pernah melihatnya berjudi. Sukar dan aku tidak boleh menerima hakikat bahawa suamiku rupanya seorang kaki judi. Malu nak sebut sebenarnya aku datang dari keluarga yang memberikan didikan dunia dan akhirat namun ibu bapakku berpisah jua.

Kenapa aku boleh telanjur sebelum bernikah? Dia mengambil kesempatan. Sudah lumrah dapat sekali rasa sedap hendak cuba lagi. Kami pula sering bergaduh. Sifatnya pula panas baran. Sekali sekala aku ditepuk tampar dan disepak terajang walaupun tanpa alasan.

Melayari internet adalah mainan kerana di situ kita dapat melihat dan membaca info-info menarik yang kita ingin tahu. Tambahan pula banyak emel-emel yang diterima. Ada yang bagus dibaca dan ada yang boleh diignorekan sahaja.

Dari chatroomlah aku berkenalan dengan Abang N. Seorang duda berusia sekitar 40-an. Perhubungan kami hanyalah sebagai casual friend pada mulanya dichat room dan menjadi semakin intim setelah beberapa waktu kami chatting. Perbualan kami juga pada hal-hal yang biasa dan kini beeralih ke hal-hal hubungan suami isteri dan keintiman pula. Kami juga sudah berjumpa untuk lunch beberapakali.

“You’re sweet Ros. Geram kat buntut you.” Abang N sengih sambil meramas tanganku ketika kami tea di Cititel.
“Ada-ada je lah Bang ni. Maluu ahh.. Mana sweetnya?” balas Rosni sambil kekeh kecil bergegar buah dadanya yang tersorok di balik baju kurung modennya.

Mata Abang N selalu jalang kat dadaku. Namun duda veteran tu tidak pernah menjadi tangan sotong ke tempat-tempat sulit di tubuhku melainkan memegang, mengusap dan meramas telapak tangan dan mencium jari jemariku.

Kami shopping kat Mid Valley. Abang N menemakanku. Akju membeli bra saiz 36b dan panty saiz 38. Abang memilih panty g string warna merah garang. Dia mempamerkan depan mataku. Aku blush sikit. Dia memberikan padaku. Aku sambut. Dan Abang N belanja aku shopping hari itu. I like it. Dan petang tu aku cium pipi Abang N buat kali pertamanya. Dan begitu juga Abang N mencium sedut pipi-ku. Terasa hangat.

Kini otakku mula biru. Biru sebab hangat ciuman Abang N dipipiku masih terasa. Dan bila Abang N membawa aku ke bangalonya.. Aku hanyut dalam irama asyiknya..

Selalunya permulaan nafsu aku, dimulai dengan puting tetekku tegang dan geli bila tergesel dengan braku, selepas itu ia diturut dengan biji kelentit kurasa gatal dan menegang dan seterusnya pukiku mulai basah.

Dia mendukungku masuk kedalam bilik tidurnya. Abang N menanggalkan pakaianku satu persatu. Kemudian aku membaringkan diriku di atas katil empuknya. Dari hujung ibu jari kakiku dijilat hingga hujung telingaku diusap. Puting tetekku dihisap hingga lebam dibuatnya.

Kangkang kakiku dibuka seluas-luasnya lalu dia menjilat seperti anjing, badanku melengkung menahan kesedapan. Jus cipapku keluar lagi. Desah, renggek, erang, dengus dan jerit aku jangan katalah. Bergema seluruh ruang bilik tidur Abang N.

“Aduh aduh mak maakk Bangg ahh ahh ahh..” terlalu lezat dan ngilu rasaku.

Abang N tersenyum melihat ku. Batangnya sungguh panjang dan besar. Aku terdiam dan kaget melihat butuh Abang N mencanak keras dipamerkan ke mataku.

Mula-mula aku geselkan dick Abang N kat mukaku. Apabila kurasa-kan kepala kotenya berdenyut aku menjadi geram dan terus mengulumnya. Aku mengenggam pangkal batangnya dan mula menjilat-jilat kepala kote Abang N itu. Dalam mulut aku mempermainkan kepala kote Abang N dengan hujung lidahku. Abang N bersiut-siut sambil punggungnya terangkat-angkat. Mulutku penuh dengan kepala kote Abang N.

Menyukarkanku menerima kesemua batang Abang N yang panjang dan besar itu. Beberapa kali aku mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekakku. Aku terus menghisap kon Abang N bercampur air liurku. Aku melurut-lurutkan lidahku ke batang Abang N hingga ke buah zakarnya. Kemudian aku menyedut buah zakarnya.

“Aduhh.. Ss.. Ros perlahan ssiikitt.. enak I..!!” desah Abang N.

Aku berhenti dan menukar konsentrasi kembali kepada kepala batang Abang N. Di situ aku menguak-nguakkan mulut kepala kotenya dengan menggunakan lidahku.

“Mm.. Oo..!!” renggekku pula mengeluh kesedapan.

Tiba-tiba aku berhenti mengulum batang Abang N dan membisikkan sesuatu kepadanya.

“I tak pernah buat macam ni walaupun dengan husband. I tahu apa yang kita buat ni salah, tapi I dah tak tahan.. Dan ini adalah rahsia kita berdua..!!”

Abang N cuma tersenyum mengiyakan permintaanku. Abang N berada di celah kangkangku dan meletakkan kepala butuhnya tepat ke muka bibir pukiku yang mula berdenyut menantikan tujahannya.

Abang N menyangga badannya dengan sikunya. Dalam keadaan meniarap di atas perutku, dia mula menjilat, menyonyot, menghisap dan mengigit-gigit puting tetekku. Aku benar-benar dalam kelazatan. Tanganku kuat merangkul kepala dan rambut Abang N. Nafasku berbunyi kuat. Dadaku bergelombang laksana lautan dipukul badai.

Abang N membuka bibir pukiku yang tersembul keluar. Dia menekan butuhnya ke lubang cipapku yang lencun.

“Aarrgghh.. Hhgghh.!! Makk.. Besar, teguh, panjang dan indah butuh Abang nn,” Aku merintih menahan sakit dan nikmat bila batang Abang N menerobos masuk dan menujah laram ke dalam lubang pussyku yang masih sempit. Abang N merasa betapa nikmatnya kemutan dinding vaginaku ke batangnya. Basah dan hangat beserta kemutannya yang bergelombang kuat.

Abang N menggomoli dan menyeludu buah dadaku. Aku mendesah dan merenggek menahan kegelian dan kenikmatan. Abang N memulakan motion sorong tarik dalam lubang cipapku berkali-kali.

“Argh.. Sedappnya.. Hui.. Hah.. Hu.. Hahh!!” jeritku bila keseluruhan batang Abang N meneroka hingga ke dasar mengenai dinding ‘g’ku. Abang N membiarkan butuhnya berendam dalam vaginaku lalu seluruh saraf vaginaku mengemut kuat-kuat.

Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batang Abang N masih terpacak dalam tasik cipapku yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan. Aku mengerang dan menjerit-jerit. Tubuhku mengelining dan mengelinjang.

Abang N terus sorong tarik, maju mundur, ke depan dan ke belakang batangnya mengesel liang pussyku atas, bawah, kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsuku lebih terangsang.

Tanganku mencengkam erat cadar sambil mataku terbeliak-beliak, mulutku mengerang kesedapan dan jeritan-jeritanku bergema. Kaki-ku terkial-kial di udara dan Abang N mencengkam kemas buah buntutku sambil menghentak butuhnya ke lubang pukiku yang berbuih-buih mengeluarkan jus sayangku. Badanku sekejap ke depan sekejap ke belakang dan rambutku kusut masai sambil mukaku berpaling ke kiri dan ke kanan. Wajahku bekerut-kerut dan suaraku berdesut-desut.

“Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh.. Fuck me harder Abang N!!” elus dan jeritanku semakin kuat.

Abang N terus menikam pussyku dengan sekuat hatinya. Batangnya keluar masuk dengan laju dibantu oleh pukiku yang berpelincir dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana aku membalas setiap tujahan batang Abang N ke pukiku dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungku clockwiswe dan anti clockwise.

Abang N mencabut batangnya dan meminta aku menunggeng. Dia berdiri di belakangku sebaik aku menunggeng di tubir katil. Aku memegang kayu katil dengan kuat dan kini merasakan rodokan butuh Abang N masuk ke lubang pukiku yang hangat. Sambil merodok Abang N menampar buah buntutku, terasa pedih tapi menyentap syahwat dan mengairkan cipapku.

“Ohh.. Sedapnya, please do it hard to me.. Agghh.. Sedapnya macam ni..!!” Aku menahan hentakan butuh Abang N sambil memegang kuat ke kayu katil. Aku menerang lagi bila Abang N meramas-ramas buah dadaku.

Aku mahu teknik ‘riding’pula. Abang N menuruti kemahuanku. Dia berbaring dengan butuhnya terhunus ke langit. Aku bantu Abang N memasukkan batangnya ke dalam lubang pussyku.

Sebaik masuk butuhnya, aku memulakan henjutan dari atas tubuh Abang N sambil Abang N pula meramas-ramas buah dadaku. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangnya terasa licin. Pussyku lencun dengan air yang banyak. Selain meramas buah dadaku, Abang N menyonyot puting tetekku.

“Ohh.. Baangg..” rengekku pada setiap henjutan yang kulakukan.

Ternyata aku berahi dan penat. Apa tidaknya? Nafasku sudah mula sesak. Lubangku terasa ketat. Tangan Abang N masih meraba dan meramas-ramas buah dadaku. Dalam pada itu aku mundar mandirkan lubang pukiku ke bawah dan menaikkan semula pada batang Abang N.

“Ohh.. Sedapp.. Sedapnya!!” jeritku bertalu-talu menruskan motion maju mundurku dari atas. Tanganku memegang kuat bahu Abang N. Sambil mukaku herut berut menahan sedap yang amat sangat.

Aku masih lagi di atas. Mencangkung dengan butuh Abang N terpa-cak dalam lubang pukiku. Aku menupang dengan kedua-dua tapak tanganku di atas dada Abang N. Aku membongkok sedikit. Badanku mengeliat kesedapan. Butuh Abang N dicas semula.

“Cepatlah.. Sedap ni..!!” rayuku sekali lagi.
“Sedapp.. Sedapp..!!” Abang N membuka dan menutup matanya sambil bibirnya berkumam menahan hentakanku dari atas pula.

Abang N mencabut batangnya dan membaringkanku semula. Dia mengangkangkan kaki ku seluas-luasnya dan terus menghujamkan batangnya ke dalam cipapku.

“Agghh..!!” Aku mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangnya memasuki dan memenhuhi rongga pussyku.

Batang Abang N keluar masuk dengan laju dalam pukiku. Semakin lama semakin laju. Dia menguat dan melajukan hentakannya dan akumengerang kuat. Aku tahu aku akan klimax. Tahap bertahanku akan berakhir..

“I nak lepas.. Dalam!!”
“Jaannggann.. Nanti.. Ngandung.. Lepass luaarr!!” Aku menjerit halus membantah permintaannya.

Henjutan Abang N semakin laju. Aku menadah sahaja sudah sengal-sengal rasanya punggung dan kakiku mengangkat dan mengangkang.

“Ross.. Oohh.. Dearr.. I kuarr..” serentak dengan itu Abang N memancutkan spermanya.

Aku tersentak tatkala pancutan mani Abang N mengenai buah dadaku. Berjejeh air pekat itu kena sebahagian pipiku. Aku jilat saki baki air mani Abang N lalu menelannya. Aku bahagia dan Abang N juga bahagia.

Apapun.. Aku tahu dosa aku menduakan suamiku, namun aku juga memerlukan kasih sayang Abang N. Kasih sayang di atas ranjangnya. Pernah aku bertanya kepada suamiku.. Kenapa dia gemar berjudi?
Bayangkan apa jawabannya, “Itulah satu-satunya jalan untuk mendapat duit lebih.. Sebab gaji tak cukup.”

About these ads

About kamikazer

be myself
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s