kak ana good

aku nak cerita pengalaman seks aku yang lepas lepas…aku ni pantang tengok perempuan yang dalam 30an keatas. Kalau yang dah kawin yang lagi aku bernafsu…Lepas SPM aku terus keja kilang…semaentara menunggu result keluar..aku kerja laa..cari duit poket.Kat tempat keja aku ni makoiii banyak betul makwe yang gatal2..Ina,Anis..kak Annie tapi yang aku berkenan sangat ialah kat kak Nah..dah kawin..cakap lembut…dia ni supervisor aku…tu yang lagi bestOrangnya kecik aje…buah dada dia yang tak boleh tahan tu…bulat segar mekar..bontot pun sama bulat sama rata…jalan pun tonggek sikit…itu yang tak boleh tahan..hari hari aku goncang bayang kak Nah…selalu pakai seluar jean dengan uniform…pakai tudung macam skaf tu…so kalau dia tunduk..nampak laa lurah dendam..sikit sikit je…Kerja aku hantar barang kat operator kat line..Kak Annie..masa hantar barang memang laa tersentuh sikit operator yang keja tu..kadang kadang lalu belakang diorang…tersentuh laa batang aku kat belakang…rasa kembang kepala konek aku..Kak Nah agaknya perasaan aku asyik je betul betul kan batang aku nii..hari tu aku tak pakai underwear..nampak laa sikit kepala cendawan aku mengembang..Kak Nah tegur aku masa aku masuk bilik dia hantar report…..amboi Din…kau kerja ka apa? kak tengok kau asyik gesek gesek mikrofon kau yang takda bunyi tu..tergelak aku dengar..malu pun ada..Terus Kak Nah tanya aku..hujung minggu dept kita ada annual dinner kat hotel di KL…kau nak datang tak?Aku angguk setuju jaa…Kak nak ajak kamu karaoke sekali boleh ?hhehehehe…..kami ketawaTak ramai yang datang malam Dinner tu ada laa 40 orang lebihhh…biasa yang dah berkeluarga malas nak datang lepak je kat rumah…Kak Annie pun tak dapat datang…dia sms kat Kak Nah kata dia baru projek dengan laki dia ..laki dia keja askar…baru balik dari operasi kot…air dah naik kepala laa tu…SMS tu Kak Nah tunjuk kat aku masa kita orang tengah ambik makan…Aku tanya Kak Nah pulak camna…husband tak ikut ka?kak Nah kata laki dia tak berapa gemar so camni…suka duduk kat rumah jaa…anak sorang ada kat kampung..mak mertua dia jaga.Wangi betul malam perfume yang kak Na pakai…baju merah pulak tu…keras batang aku bila fikir dia pakai underwear warna apa..seluar jean warna hitam…baju labuh tutup tundun sikit…masa tengah ambik makan dia tonggek tonggek sikit macam sengaja jee..ternampak la seluar dalam dia…pakai g string rupanya..sengaja laa aku gesel batang aku yang semi keras…kak Na ok je..mulalah aku merancang..Bila majlis dah tamat aku pun tanya..Kak Na balik dengan apa…rupanya rupanya dia dapat bilik untuk overnight…AJK katakan…Aku pula tuntut janji…Kak Na kata nak karaoke…saya dah sedia ni…tunggu jap kata KakNa..Nanti kak Na sms…dia tengah sibuk layan bos bos besar…Bilik 6012 lagi sejam…kakNa sms aku…Cukup masa aku naik lif …aku ketuk piintu bilik.takda orang buka..tapi pintu tak berkunci.Masuk laa Din..tengah mandi ni…aku dengar suara kak NaLepas tu Kak Na keluar dari bilik…memakai baju yang sama tapi tudung dah takdeMalam ni boleh tak KakNa karaoke pakai batang Din…terkejut beruk aku dengar..aku tengok KakNa dah berahi semacam…tapi Din mandi dulu ok..Masa buka seluar batang aku dah mencanak…berkilat kepala…tak sabar aku nak cucuk pussy KakNa..Keluar dari bilik air aku tengok atas sofa KakNa melepak…aku duduk disebelah…harum semerbak bau perfume..batang aku dah keras gila…terangkat tuala mandi…aku yang dah gian terus meraba kakNa…mengeliat satu badan…tangan kiri aku mengosok bra dari luar baju Kakna…sedap Din…dah lama kak gian sebenarnya…dah lama akak nak hisap batang DinAku terus bogelkan kakNa…tertonjol puting yang diselaputi bra merah lace…g string warna merah…Dah basah sikit pussy Kakna….tertonjol biji kelentit bila aku jilat…Akak sedap…meraung kecil kakNa…batang aku habis lencun kena hisapAkak dah tak tahan ni…masukakan batang Din…kita doggy suruh kakNaDengan tubuh yang kecil..senang aku megangkat KakNa keatas…aku menjilat bontot sebelum masukkan batang aku…ahhhh betapa lazat bila pussy kakNa yang ketat menerima batang aku dari belakang…basah batang aku oleh air mani kakNa …sedap laa Din…dah lama akak horny…Makin tinggi tonggek bontot kakna…makin dalam masuk batang aku…laju Din..laju..Din…KakNa yang semakin berahi tiba menjerit..hhaaaaaa….akak…. dah sampai….laju…laju lalajuuu Dinaku pun semakin berahi…menjilat belakang kakNa…mencium rambut dan leher…Din pancut dalam yeee….suruh KakNA…aku yang makin tak tahan terus melepas air mani ke dalam pussy …..Meleleh air mani dari pussy Kak Na….Sebenarnya kakNa dah lama tak dapat seks…..laki nya kena diabetes…akibat banyak makan ubat doktor…batang dah tak boleh keras….Nak pi berubat malu…akak juga yang menderita …..tapi takpa kini akak ada laki baru…hehehehehTiba tiba pintu bilik kami diketuk…..cepat cepat kakNa berpakaian…. pi jeling kat pintu….AJK sorang lagi….Kau nak apa Deris?tanya kakNa bila pintu dibuka…dah tido kaa….nak pi minum kat coffee house?…malam masih muda lagi….Deris cuba mengayat kakNa……..aku dah letih laa nak tido….jawab kakNaDeris pun berlalu…..pandai Kakna kelentong….KakNa membuka almari tempat aku sembunyi…manalah tahu …JAIS kaaa…sambil berdiri aku terus merraba buntut….aku ramas ramas ….kakNa pun ghairah semacam…best pulak bila romen gini…terselak tudung bila aku mencium leher kakna….sedap laaDin…batang aku dipicit macam diperah…aku membuka butang seluar jean kakNa….aku mengacu batang ke pussy ….seluar kini dah ke lantai…kakNa hanya memakai blouse merah dan tudung….seksi betul..kinky….aku meyuruh kakNa duduk disofa..terus aku menjilat pussy dia yang ditrim nipis….tak boleh tahan…aku menghisap…menjilat biji kelentit ….akak best gila….terbenam mulut aku dalam pussy kakNa…kejang kaki menahan sedap….merah pink pussy bila kena jilatGiliran aku pulak…sambil memegang tudung….batang aku yang dari tadi keras mencacak kini dihisap …pandai kakNa…kepala cendawan aku dijilat,disedut….basah lencun kepala…berminyak campur lipstik kakNa…habis melekat kat tudung….aku suruh kakNa doggy style…kinky betul sambil pakai tudung…..aku pelan pelan pegang batang sambil acu kat pussy…buntut yang montok makin seksi bila aku meyelak blouse untuk mencari sasaran…akak dah tak tahan ni….cakap tuan punya pussy..bila masuk je batang aku…kakNa mengelupur sedap…kaki terkial kial terangkat bontot….sedapnya Din…batang aku bukan besar gila..tapi feeling aku dan kakNa tengah best…tu yang kasi panas…climax laa..pelan pelan aku mengoyangkan batang aku keluar masuk….aku tengok air mani ghairah kakna melekat kat batang ….pekat…buntut kecik yang seksi tu kembang kecut bila batang aku masuk….tangan aku memegang rapat bontot lemak berkrim tusambil batang aku keluar masuk…seksi…kakna ghairah betul..kuyu mata gila feeling batang aku keluar masuk….aku rasa macam bersetubuh dengan ustazah aku…kakNa mengosok pussy .. sambil merasa batang aku keluar masuk….sedapnya.makin lama aku makin laju……kakna merintih sedap….aku tengok badan dia dah tak tentu hala…tudung dah kemana…bergegar…..mencerut mencerut bunyi batang aku keluar masuk…meleleh air mani kat peha dia..batang aku apa lagi ….lencun….Din..akak dah stim gila….pancut kat atas bontot yeee….terus batang aku menyembur air mani ke atas bontot kakna..

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Usatazah

Sepertimana dahulu,, Kak zi meinta aku mengurut bahagian pinggang dia pula. Aku turutkan sahaja.. Lembut betul kulit Kak Zi ni. Aku pun mula meramas dengan lebih jitu lagi bahagian pinggang Kak Zi. ” mmmmm… uiiiihhh.. macam tulah cik lan.. sedap.. ringan sikit sakit akak ni hah” kata Kak Zi mengeluh.

Aku menjadi liar sedikit demi sedikit.. Batang konek aku dah mengeras.. Terasa konek aku menegak…tegang. Aku teruskan mengurut Kak Zi. Kali ini aku memberanikan diri dan menurunkan lagi konsentrasi tangan aku kebahagian punggung Kak Zi. Dia tak kat apa apa pun. Aku terus mengurut selamba aja. Sambil tu aku menguak-nguakkan bontot kak Zi.. menampakkan lubang bontot dia …terkemut kemut kak Zi. Aku mula rakus.. Dengan tidak memikirkan apa apa lagi. Aku terus menjilat bahagian lubang dubur Kak Zi.

” Eh.. Cik Lan.. uii.. kesitu ya?” kata Kak Zi dengan sura yang lebih lembut. Aku serupa seorang buas.. menjilat jila dan menggigit gigit bontot Kak Zi.. sambil tangan aku.. menguakkan kaki Kak zi membuat kak Zi menggangkangkan kaki nya lagi..Aku terus menurunkan lagi lidah aku menikmati bahagian bawah cipap Kak Zi. Uiii.. dah basah pun. Air Kak zi dah mengalir.. Bila lidah aku mengena kat bibir bibir cipap kak zi, kak Zi mengeluh.. “” mmmmmmm.. sedut Cik Lan.. sedut sikit cipap tu Cik Lan” kata dia..

Aku pun menyedut dan sesekali mengigit ringan ibir cipap Kak Zi. ” auuu… ooooo… mmmmm.. sedut Cik Lan Sedut.. gigit lagi kat situ.” Kata Zi kata lagi.

Aku pun dengan tak melengahkan masa.. terus menunjalkan jari aku masuk kedalam cipap Kak Zi. Satu jari dahulu.. dibasahi air mazi Kak Zi.. Aku sorong tarik jari aku sedikit sedikit lama kelamaan makin laju..

Kak zi mengeluh menikmati jari aku yang sedang mengorek cipapnya sambil mengemut-ngemutkan lagi cipap dia..Aku mula memasukkan satu lagi jari menjadikan dua jari aku didalam cipap dia…”MMMMMMMm… dua… macam tu lah cik Lan.. masukkan dalam dalam .. jolok lagi… sambil tu main kelentit tu hah.” Kata Kak Zi semakin ghairah.

Aku pun dah mula naik gila..Aku terus memusingkan badan dia. Kak zi bangun menyandarkan belakang dia..keatas sofa.. Dia kemudiannya mengangkangkan kaki dia dan aku pun terus menjunamkan muka aku keatas cipap kak Zi. Kak Zi memegang erat kepala aku sambil meramas ramas rambut aku apa bila lidah aku mula menjilat kelentitnya.

“ssssss.. mmmm…. Sssssssssssssss” berhempas kak Zi menahan kesedapan lenggok lidah aku yang menikmati kelentitnya. Aku menyedut pula keletit kak zi.. dan menggigitnya sedikit,..” Awwwww.. uiiih… cam tu cam tu.. yaaaa… lagi Cik Lan Lagi…sedut lagi… sedut sekuat hati!: kata kak zi dengan suara yang mula meninggi sikit. Sambil aku mennikmati cipap dia.. tangan aku meramas ramas tetek Kak zi satu persatu.. dan dia pula membongkokkan badannya sambil meraba raba bontot aku pula… aku meneruskan menjilat.. dan menyedut.. sampai aku terasa seluruh badan kak Zi mula menggeletar…

“ooooo.. mmmmm… uiiiiii… mmmmmssssssssssssssssssss ohhhh aduhhhh.. mmmmmmm. Lagi cik Lan.. dah nak.. uiiiii.. aaaaaa.. sedap.. sssssssssssssssssssss” sebaik sahaja itu.. aku mearasakn cecair yang rasanya lain dari rasa air mazi Kak Zi. Rupa rupanya.. kak Zi dah klimaks. Air maninya mengalir keluar… aku mengangkat muka aku dan menekan sedikit bibir cipap Kak Zi. Sambil itu. Kak Zi mengemut ngemutkan cipap dia.. supaya lebih lagi air maninya keluar.

Kak Zi menerpa kepala aku dan menujakan kepala aku kembali pada cipap dia..” Jilit Cik Lan Jilatkan semua..” sssssssssssssssss.. mmmmmmm.. Aku meneruskan adengan jilat menjilat.. dan menyedut.. sampai nak kering rasanya aku menyedut aitr mani Kak Zi.

Dia terus mengangkat kepala aku.. sambil tersenyum..”Ah.. amacam? cipap orang tua? ” kata kak Zi sambil memegang dan menepuk nepuk bahagian cipap dia..

Aku senyum. ” Sekarang Kak Zi nak tengok Cik Lan. Aku bangun berdiri didepan Kak zi sambil aku melucutkan seluar aku. Tersergamlah konek aku yang dah keras sekerasnya. Kak Zi senyum. “Ini kalau akak hisap ni tak lama.. mesti keluar” kata dia tersenyum. Aku biarkan sahaja sambil Kak Zi mendekatkan muka dan mulut dia ke konek aku. Dia membuka mulut dia dan memasukkan konek aku dalam mulut dia.. Lantas itu.. dia mula menyedut.. dan menghisap.. Sedikit sedikit.. “mmmmph….. mmmmmppphh” “srrrrtttttttttt srrrrrrrrrt” bunyi mulut Kak Zi mnghisap konek aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya… dia melurut lurutkan lidah dia keatas syaf konek aku hingga ke buah zakar aku.

Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku.. ” Aduhh ssssss. Kak.. slow skit.. sakit .. senak saya” kata aku pada kak zi. Dia terhenti dan menukar knosentrasinya kembali kepada kepala butoh aku. Di situ dia mneguak-nguakkan mulut kepala butoh aku dengan menggunakan lidahnya…dan sesekali dia memasukkan seluruh konek aku kedalam mulutnya. Part itu yang aku tak tahan sangat..

“mmmmmmmmmm.. oooooooo….” Aku mengeluh kesedapan. Aku memegang erat kepala kak zi…sambil terkemut kemut.. tanda air mani aku dah tak boleh aku tahan. Kak Zi! Air dah keluar.. aaaaaaaaaa” kata aku mengeluh. Kak Zi meneruskan menghisap konek aku dengan rakusnya. Air mani aku mula membanjiri bahagian dalam mulut Kak Zi. Dia memainkan lidahnya bercampur air liurnya dan air mani aku di sekeliling lidah dan mulutnya.. dan menghispa hisap konek aku. Dia menelan sedkit demi sedikit.. ait mani aku.. tanpa.. menunjukkan apa apa perassan geli atau tek lalu. Semakin kuat sedutan mulut Kak Zi.. nak keluarkan air mani aku sepenuhnya..” Aku teketar ketar kesedapa. Kaki aku mula longlai.. sambil kak zi… menjilat jilay kepala butoh aku.

Aku tersembam kedepan.. sambil Kak Zi memegang erat konek aku yang mula layu…seketika.

Aku terus mendudukan diri aku di sebelah kak Zi dan bernafas panjang..” Pandainya Kak Zi menghisap!” kata aku pada Kak Zi. ” Mestilah Cik Lan. Lelaki, kalau tak reti melakukan seks.. tak ka reti menghayati dan menikmati babak hisap menghisap ni. Perempuan.. kalau Cik Lan nak tahu… bukan semuanya suka sangat bersetubuh.. tapi lebih suka di jilat.. dan disedut.. sebab tak berapa menjenuhkan badan. Selalunya… kalau lelaki pandai membuat perempuan itu puas secara begini.. perempuan akan dapat melayan kembali lelaki itu dengan sempurna dan tak adalah tekedu kedu ke atau syok sedirilah nak katakan.”kata Kak Zi.

Kak zi suka main.. tapi tengok mood juga. Kalau asyik nayk main aja tak puas buat amenda? Baik masuk ttandas..gentle biji sendiri.. lagi puas.” Kata dia lagi. Smabil tu kak Zi meramas ramas konek aku. Konek aku mula mengeras sedikit demi sedikit. Hah .. Macam Cik Lan ni,, batang dahlah boleh tahan.. besar.. panjangnya cukup.. dan air pulak banyak.. puaslah perempuan tu.. tapi kalau Cik lan tak reti.. susahlah nanti. Syok Sendiri,.: kata dia lagi.

Aku pun dah mula nak meara main cipap Kak Zi pula. ” Apa lagi cik lan.. jom kita main nak? Tapi Cik lan kena berjanji..Cipap akak ni longgar sikit.. maklumlah orang tua macam akak ni…So. Cik Lan kenalah main sekuat hati.. hentak sepuas puasnya Ok?kata Kak zi. Aku senyum. Babak hentak menghentak kasi ajalah kat saya Ka Zi.” Balas aku.

Kak zi terus ,enyandar kembali keatas sofa aku dan menggangkang kan kaki dia.. Cipap dia dah basah kembali tapi tak cukup. Aku pun menlurutkan air liur aku keatas cipap Kak Zi. Aku tujah kan jari aku kedalam cipap Kak zi.. ” mmmmmmm.. buat apa jari cik lan.. masukkan ajalah konek tu hah!” pinta Ka Zi. Aku pun tanpa menunggu lagi.. terus memasukkan konek aku kedalam cipap kak Zi. Aku hentak aja dengan sekuat hati..Tersentak kak Zi seketika. ” Awwwwwwww.. aduuuuuuu.,.. dalammmmnyaaaaa.. hentak lagi cik Lan.. puaskan akak… goyang goyang sikit bontot dengan konek tu.. rasa semua cipap akak ni hah! Kata kak zi menikmati konek keras aku,.

Aku sorong tarik konek aku.. makin lam a makin laju.. hentak lepas hentak.. sorong tarik lepas sorong tarik. Setiap kali aku menghentak.. terdengar buah zakar aku mengena kat bibir cipap kat zi. ” Plap! Plap! Plap!!” Aku mewramas ramas tetek kak zi.. sambil akumenghetak konek aku kedalam cipa dia.. kak Zi mengemut ngemutkan cipap dia..

Aku pun apa lagi.. layan lah.. kenikmatan bermain dengan Kak Zi.. Kia kemudiannya bertukar posisi. Kak zzi memusingkan badan dia supaya aku menghentak dari belakang.. Doggy stylelah nak katakan. Aku layan cipap kak Zi.. “aaaaaa…oooooooo..aaaaaaa…ooooo…mmmmmmmmmmm…” kak zi mengeluh kesedapan. Aku mula memasukkan jari aku kedalam lobang jubur dia sambil aku menghentak cipap dia.. kak zi kata sakit.. tapi teruskan aja..

Aku pun layan lah lubang bontot kak zi dengan jari aku.. sambil aku menghentak. Lama kelamaan aku merasakan air mani aku mula nak keluar..” Kak zi.. air nak keluar lagi ni..” bisik aku kat kak zi. “Masukkan konek Cik lan dalam bontot kak zi . Tak apa..Jangan takut.. akak hendak cik lan masukkan sekarang juga! Lekas..!!Aku pun teruskan aja permintaan Kak zi. Aku menujah konek aku masuk lobang jubor kak zi.. senang aja sebab tadi aku dah main dengan jari aku.. sebaik sahaja aku masukkan kesemua konek aku kedalam jubor kak zi.. air mani aku terpancut kedalam lubang bontot kak zi..Aku biarkan aja kesemuanya keluar.. baru aku tarik keluar konek aku.

“Aaaaaaaaaaa..aaaaaaaa….ooooooooooooooooo ssssssssssssssssssssssssss…..sssssslllllllrrrrrrrrrrrrppppp!!! mulut kak zi mengeluarkan suara tanda kesedpan dan juga tanda dia juga Klimaks.

Aku keluarkan sepenuhnya konek aku..Kak zi terus memusingkan badan dia dan menerpa konek aku dengan mulut dia lantas menghisap konek aku kemabli.. Terasa air mani aku yang balance yang ada dalam batang konek aku tu disedut keluar oleh kak zi dengan mulut dia.

Dia elok aja telan semuanya Lepas hais tu.. kak zi tak cakap amneda pun. Dia bangun.. teurs ke tands.. aku dengar air menchebok . Dia mencucui cipap dan bontot dia…Dia keluar menggunakan selaur dalam dia…dan mula mengenakan bra dia.. Baru aku perasaan. Sewaktu aku main dengan kak zi tadi aku tak sedar aku telah menghisap tetek dia.. smapai bertanda.. Dia senyum aja melihat aku.. sambil memakai semula kain dan baju dia.. Dia kemudian mengenakan tudung dia dan kembali ke sofa. Aku masih lagi bertelanjang bulat.

Kak zi memegang kembali konek aku yang dah layu….tetiba keras balik. ” Ai..masih nak lagi ke Cik Lan?” tanya Kak zi tersenyum sinis. Aku senyum aja kembali. Dia terus mendepankan muka dia ke konek aku.. dan terus mula menghisap konek aku sekali lagi…

Apa lagi? Mainlah kita sekali lagi.. kali ni.. Kak Zi masih memaki tudung dia…seksi aku tengok…main lagi kami satu lagi round.. Sampai senak perut aku.. mendenyut zakar aku dikerjakan.

Elok lepas habis tamat semuanya.. kak Zi meminta diri. Dia kata nak kena pergi mengajar lagi satu rumah. Aku angguk aja.. Aku mengenakan seluar aku.. dan membuka pintu untuk kak Zi.. Dia tersenyum.. sambil mengenakan kasut dia. Macam ni lah jantan bermaya!” bisik Kak zi. Rihatlah dulu… lepas ni pergi makan telur separuh masak 2 biji dan minum air bercampu madu lebah.” Pesan Kak Zi.

Sebelum beredar, dia berbisik..:”Kalau nak lagi Cik Lan.. Cik Lan bagi tahu akak, Talipon dulu..supaya akak tahu bila ok?” kata dia.

Aku pun menutup pintu.. Kak Zi beredar dari rumah aku.. Aku ke tandas.. mencuci diri aku.. sambil tersenyum. Puas.. Puas hati aku!!! Lain kali aku nak lagi” bisik hati aku.

Kak Zi dan aku masih lagi beradu bila ada kesempatan. Yang lain tu..biarlah you all berfikirkan apa yang terjadi.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kak Imah

sedap tetek kak imah…Pengalaman pertama aku bersama perempuan berlaku kira-kira 7 tahun lalu. Pada waktu itu aku mula bekerja kilang. Oleh kerana rumah aku yang jauh dari tempat kerja maka aku dengan 2 orang kawan lagi menyewa bilik atas sebuah rumah. Bahagian bawah rumah didiami oleh sepasang suami isteri iaitu Abang Leh dengan Kak Imah.walupun mereka telah lama berkahwin tapi masih tak mempunyai anak. Abang Leh umurnya lebih kurang 35 tahun dan Kak Imah pula dalam 32 tahun,

kedua-dua mereka juga bekerja kilang jadi kadang-kadang hanya salah seorang sahaja yang ada dirumah tambahan pula Abang Leh suka kerja lebih masa jadi selalunya tinggal Kak Imah seorang dirumah.Kak Imah memang seorang wanita yang cantik dan baik, selalunya dia akan memakai baju yang bersopan walaupun dia tak memakai tudung. Oleh kerana bilik air hanya ada satu dirumah itu maka kami terpaksa berkongsi antara kami berlima.Selalunya saya seorang saja yang ada kat rumah sebabdua orang kawan saya tu selalu keluar dengan awek.Memang lumrah orang muda suka mengendap, pada satu malam saya terdengar suara Kak Imah memanggil suaminya. “Bangg dah dekat sebulan kita tak buat tu”. Keghairahan aku pun meningkat bila terdengar suara Abang Leh menjawap” Bang letih la Imah besok la kita buat”. Kemudian terdengar suara Kak Imah semacam merayu kepada suaminya”Abang tidur Imah buatkan” Dari celah-celah rekahan kayu lantai rumah aku lihat Kak Imah memegang batang Abang Leh yang masih lembik dan memasukkan kedalam mulutnya, hampir 5 minit aku lihat batang Abang Leh hanya menegang sedikit sedangkan batang aku memang keras macam besi.Dalam samar-samar itu aku lihat Kak Imah bangun dan melondehkan kain batiknya dan aku lihat punggungnya masih bulat dan pejal. Semasa dia merangkak naikkeatas Abang Leh aku nampak rekahan vagina Kak Imah yang kemerah-merahan, berderau darah aku melihatnya.Selepas itu aku lihat Kak Imah bertenggek di atas batang Abang Leh, aku lihat Kak Imah memegang batang Abang Leh dan memasukkannya kedalam lubang vaginanya tetapi tak berjaya kerana batang Abang Leh yang tak menegang sepenuhnya, tapi setelah berkali-kali mencuba akhirnya batang Abang Leh masuk dalam lubang Kak Imah. Kak Imah menggoyang-goyangkan punggungnya supaya batang Abang Leh bergerak dalam lubang vaginanya.Tak sampai 5 minit aku terdengar suara Abang Leh mengerang sambil tangannya meramas-ramas punggung Kak Lina “Imah abang nak terpancut ni” Cepatnya fikir hatiku, aku kalau melancap pun dekat 15 minit kalau main dengan Kak Imah boleh tahan 1/2 jam ni. Aku memang ingin melancap masa itu juga tapi fikir-fikir elok melancap dalam bilik air.Tetapi niat aku terhenti seketika apabila aku lihat Kak Imah bangun dari atas Abang Leh dan terus kebilik air. Setelah menunggu hampir 1/2 jam baru aku lihat Kak Imah kembali kedalam biliknya dengan muka yang ceria, mungkin Kak Imah melancap kot fikir hatiku tapi sekarang aku mesti kebilik air kalau tidak terpancut air mani aku atas katil.Sampai dalam bilik air aku menarik seluar pendek aku kebawah dan sambil berdiri aku mengurut-ngurut batangku yang panjang nya hampir 8 inci dan hampir sebesar lengan, kepala batangku licin dan kemerah-merahan apa yang aku bayangkan masa itu hanyalah rekahan vagina Kak Imah. Setelah hampir 15 minit melancapkan batangku aku tersentak apabila pintu bilik air ditolak orang “Kak Imah” suaraku semacam tersekat Kak Imah tercegat didepan mataku. Kak Imah semacam terpegun melihat batangku yang kemas berada dalam genggamanku. Aku lihat mata Kak Imah tertumpu pada batangku yang panjang dan keras itu. Sifat malu semakin berkurang pada diriku dan aku memberanikan diri pergi kearah Kak Imah.Masa aku hampir denganya mata kami berdua saling berpandangan, aku memegang tangan Kak Imah dan meletakannya pada batangku yang sangatkeras itu. Memang seperti yang dijangkakan Kak Imah terus mengurut-ngurut batangku dan memasukkannya kedalam mulutnya. Inilah pertama kali batangku dihisap oleh seorang perempuan. Kak Imah memang sangat ghairah ketika itu bukan saja batangku yang dihisapnya tapi buah zakarku juga. Semasa Kak Imahmeneruskan kerja-kerja hisapannya, aku menarik kain batiknya dan menampakkan punggungnya yang bulat dan pejal itu. Tanganku terus mengusap-usap rekahan vaginanya yang basah itu.Sedang aku asyik mengusap-ucap biji kelentit Kak Imah dia memandang aku dan berkata “Wan, kita bersatu sekarang Wan, nanti takut Abang Leh terjaga pula” Aku memandang Kak Imah dan mengangguk tanda setuju. Kak Imah berbaring atas lantai bilik air dan mengankangkan kedua-dua pahanya yang gebu itu. Kak Imah bertanya “Wan pernah tak buat seks”. Aku mengelengkan kepala.”Tak pa akak ajarkan, naik atas akak. Aku berada atas Kak Imah yang telanjang bulat, aku dapat lihat jelas tubuhnya yang putih dan bentuk badan yang sangat mengiurkan, buah dadanya sederhana besar tapi masih tegang, tapi itu tak penting sekarang. Kak Imah memegang batangku dan meletakkanya kepala batangku diatas rekahan vaginanya dan mengarahkan aku menekan batangku perlahan-lahan kedalamlubang vaginanya.”Wan tekan sikit sampai masuk kepala” dlm suara yang penuh keghairahan Kak Imah mengerang “mmmhhhmmm sedap Wan sedap tekan lagi sampai habis”. Aku terus menekan batangku ke dasar vagina Kak Imah, terasa kehangatan lubangvagina Kak Imah dan juga air vagina. Dengan arahan Kak Imah supaya aku menutuhnya dengan kuat aku terus menarik dan menekan batangku kedalam lubang vagina Kak Imah sepantas yang mungkin. Hampir 25 minit berdayung akhirnya aku memancutkan air maniku kedalam rahim Kak Imah. Selepas peristiwa itu aku selalu mengadakan hubungan seks dengan Kak Imah hampir setiap hari. Sekarang dia telah mempunyai 3 orang anak hasil dari hubungan kami, tetapi semua anak itu berbinkan Abang Leh dan hubungan mereka suami isteri pun sangat baik sekarang dan Abang Leh tak pernah mensyaki apa-apa. Walaupun aku telah berkahwin sekarang tetapi dalam sebulan sekurang-kurangnya 2 kali aku akan ke rumah Kak Imah dan selalunya kami akan bersetubuh 2 kali pancut, dan kadang-kadang didepan anak-anaknya. Kak Imah memang pandai memuaskan nafsu aku

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Janda Indon

Cerita ini berlaku beberapa tahun yang lalu semasa saya masih lagi menuntut di sebuah IPTS di ibukota. Pada masa tu saya dah nak habis study dah, so banyaklah masa free. Jadi saya pun mintalah kerja kat satu supermaket. Masa rehat tengah hari kat situ, saya selalu melepak sementara tunggu time masuk kerja balik. Pada satu hari tu tiba-tiba seorang minah Indon yang kerja kat situ datang menghampiri saya lalu mula buka cerita. Sembang punya sembang maka saya dapatlah tahu yang dia ni dah pernah kahwin dan ada 2 orang anak yang tinggal kat kampung. Dari perbualan itu juga saya dah dapat tahu berdasarkan reaksi dia yang dia ni agak ligat sikit. Orang yang berpengalaman ni tajam sikit deria dia. Dari gaya dia, saya dah tahu yang dia ni boleh ngap punya. Di pendekkan cerita, saya offerlah kat dia yang saya nak ajak dia keluar pada hujung minggu tu. Oh lupa pula nak bagi tahu yang minah Indon ni, umur dia lebih kurang 34 atau 35 tahun macam tu dan dia bagi tahu nama dia Siti, so saya panggil dia kak Siti. Tapi cara dia dressing nampak macam dia ni jenis yang ikut trend juga. Body tu taklah padu sangat tapi kalau yang jantan tu sure stim juga kalau dia bogel. Maksud saya dia agak sederhana. Lepas saya offer keluar, dia kata tak payahlah nak buang duit jalan-jalan tak tentu pasal. “Bagus kalau lepak saja kat rumah akak kalau nak rehat”, kata dia. “Eeemmmmm ini memang nak kena joloklah minah ni”, kata saya dalam hati. Tapi saya ni jenis yang tak gopoh sangat. “Ok lah”, saya kata kat dia. “Tapi tak syoklah kalau kawan serumah akak nampak saya melepak kat situ”. “Iissshhhh apa pulak tak elok, dia orang bukannya nampak, lagipun akak ni menyewa kat bilik sebelah belakang. Awak masuk ikut belakang mesti boleh punya”, kata dia. Pada hari yang dirancangkan saya pun pergi dengan kak Siti ke rumah yang dia kata dia sewa tu. Masa jalan tu kita orang jalan jauh-jauh sikit, takut orang syak. Maklumlah ramai kawan-kawan saya yang datang kat shopping kompleks yang ada supermarket tempat saya kerja tu. Jadi kena ambil langkah berhati-hati. Silap-silap dia orang nampak saya jalan dengan minah tu, naya saya dibuatnya. Ialah nanti saya nak kata apa kat dia orang. Adik bukan, kakak bukan, ipar duai jauh sekali. Sebaik saja sampai kat tempat dia tu, saya agak terkejut juga pasal rumah yang dia kata rumah sewa tu rupa-rupanya terletak dekat satu kawasan kongsi pekerja Indonesia. Sampai kat situ kak Siti kata, “Akak akan tunjukkan awak bilik akak, bila generator padam nanti, awak ketuk tingkap akak dan lepas tu awak masuk”, kata dia. Memang pandai kak Siti ni bab-bab macam tu. Maklumlah dia dulu makan garam. Lagipun puki dia dah lama tak kena jolok. Jadi otak yang lembab pun jadi pintar bila masa nak buat projek. Tak percaya tanya diri sendiri, terutamanya kepada yang kelentong bini atau laki tu. “Bisa diaturrrrrr…, kak Siti”, kata saya. Lebih kurang pukul 11 malam baru saya boleh masuk. Lama juaga saya menunggu kat situ pasal ramai pekerja Indon yang masih bersembang dekat luar kongsi mereka. Bila saya ketuk, kak Siti pun perlahan-lahan menuju ke ruang belakang untuk buka pintu. Kak Siti cuma pakai kain sarung saja masa tu. Kote saya jangan cakaplah. Dah memang dari petang tadi dah keras dah bila teringatkan nak memantat dengan kak Siti malam tu. Sebaik pintu belakang buka, saya pun meluru masuk ke bilik kak Siti, sandal yang saya pakai masa tu dia yang tolong bawa pasal saya takut orang lain nampak saya masuk ke situ. Sebaik saja masuk ke bilik, kak Siti terus menghampiri saya. Macam biasa, tanpa kata dan bicara, ayam pun terus berlaga. Perlahan-lahan saya tarik kain batik kak Siti. Tiada halangan. Zupppp…, terburai. Sebelah tangan tarik kain batik, sebelah lagi pegang tengkuk kak Siti. Kami bercium dalam keadaan berdiri. Mula-mula slow, kemudian makin panas dan “Aarrhhhhhhhh…”, erang kak Siti masa saya mula beralih arah ke tetek dia. Kak Siti memimpin saya baring di tilam nipis dia. “Nipis pun nipislah sebab ada kak Siti kat bawah saya malam ni”, bisik saya dalam hati. Kami terus bercium. Macam biasalah. Saling menghisap, menjilat, melumat dan menyedut. Nafsu masing-masing masa tu memang dah high. Dada kak Siti berombak kencang. “Janda yang dah lama tak main ni memang buas”, bisik hati saya. Sesekali kak Siti menghembuskan nafasnya yang tersekat-sekat. Tanda dia stimlah tu. Tapi saya tak gopoh. Saya masih lagi nak romen dia puas-puas. Biar dia betul-betul basah. Kami berdua terus menghisap dan melumat. Saling bertukar air liur dan menghisap lidah pasangan. “Eeeeeeeeeemmmmmmmm…”,erang kat Siti perlahan. “Dahhhh laaaaahhh tuu…”, kata dia. Kak Siti boleh tahan juga dalam beromen ni. Pandai sungguh dia. Kat mana dia belajar tak tahulah. Maklumlah orang berpengalaman. Dengan bau gula-gula kiss me yang dia kulum sebelum itu membuatkan saya begitu bernafsu terus bercium dengan dia. Lepas puas bercium, barulah saya beralih ke leher dan tengkuk kak Siti. Dekat situ saya menjilat dan mengigit perlahan. Daripada situ saya terus turun ke bahagian dada dan berhenti dekat puncak gunung everest kat Siti. “Eemmm… emmmmmmmm…”, rengek kak Siti bila puting susu dia yang dah tegang tu saya hisap dan jilat. Putting susu kiri dan kanan silih berganti. Kak Siti mengelinjang hebat. Dada kak Siti berombak kuat menandakan dia dah stim. “Emmmmmmmmmmm… emmmmmmmmm…”, hanya itu yang keluar dari mulut kak Siti masa tu. Kepala dia sekejap beralih ke kiri, sekejap ke kanan menahan gelora kenikmatan yang dah lama dia tak rasa sebelum itu. Melihatkan kak Siti dah betul-betul stim, saya pun mulakan langkah yang seterusnya. Selepas menjilat manja di bahagian perut dan sekitar pusat saya turun ke bahagian yang lebih sensitif. Betul-betul diatas cipap dan bulu puki kat Siti. Saya hisap dan jilat seketika. Kak Siti seperti tak sabar. Kepala saya ditariknya ke bawah lagi. Betul-betul di depan lubang kenikmatan kak Siti. Dapat saya perhatikan ada tompokan basah dicadar tilam kak Siti. Tahulah saya bahawa air nikmat kak Siti telahpun meleleh keluar tanda dia betul-betul stim. Tanpa rasa was-was saya mula menghisap dan menjilat sekitar kelentitnya. Mula-mula tu saya cuma jilat. Sekali sekala saya masukan lidah saya ke dalam lubang pantat kak Siti yang basah merekah tu. Boleh tahan juga pantat dia ni. Taklah bau hamis sangat. Dia dah basuh dulu kot. Apa pun saya betul-betul berselera. Dengan air puki kak Siti sekali saya tak pedulikan. Saya jilat dan hisap kelentit kak Siti dengan rakus. Masa tu kak Siti terus mengejang, merengek kecil dan meramas keras rambut saya yang dok sibuk puaskan nafsu dia masa tu. “Eemmmmmmmmmmmmmm… aarrrrrrhhhhhhhhh… auuuuuuwwwwwwww…”, erang kak Siti dengan keras tapi tersekat sekat. Mungkin dia takut orang lain dengar agaknya. Sekali sekala kak Siti menjelirkan lidah menahan nikmat di perlakukan macam tu. Ada masanya dia mengetap bibir menahan geram sambil mata terbeliak besar. Saya perhatikan semua gelagat kak Siti pasal saya akan jadi lebih stim bila lihat perempuan macam tu. Selepas yakin yang kak Siti dah puas dijilat dan dihisap, barulah saya berhenti. Tanpa arahan, dia dengan sendirinya melorotkan seluar dalam saya dan mula mengulum. Batang dan telur saya dihisap dan dijilat oleh kak Siti silih berganti. Kami tak banyak berbicara masa buat seks pasal takut orang lain dengar. Lagipun masing-masing dah stim. Mata kuyu semacam, mana nak ingat benda lain. Ingat nak hisap dan jilat saja. Bila saya rasa benar-benar tegang, saya minta kak Siti berhenti. Kak Siti senyum manja sebab sebentar lagi dia tahu yang batang saya akan masuk ke cipap dia. Dengan isyarat mata, saya minta kak Siti naik atas saya. Dia tak menolak. Dengan perlahan dia pegang batang saya dan mula mengarahkannya ke lubang cipap dia yang penuh berair tu. Kami bercium mulut lagi sebelum kak Siti mula mengenjot. “Emmmmmm…”, desah kak Siti masa batang saya masuk ke lubang puki dia. Lubang yang dah berair dan stim macam tu memang tak ada masalah. Blesssss…, semuanya dah masuk dalam. Kak Siti mula menghayunkan pinggulnya. Makin cepat dan cepat. Sambil menghayunkan pinggul, mulut kami bertaut rapat. Kami tetap bercium. Saya suka cara ni sebab saya lambat sikit terpancut kalau main cara ni manakala sesetengah perempun cepat climax bila main stail ni. Lebih kurang 3 minit macam tu, kak Siti dah ada tanda-tanda nak climax. Gerakan pinggul dia makin hebat dan kuat. Goyangan dia makin laju dan padu. Badan kak Siti mula tegang dan mengejang. Lidah saya disedutnya makin dalam dan tak lama selepas tu kak Siti berteriak dalam mulut saya sebab kami tetap bercium. “Eemmmmmmmmmmmmmm… aaarrrrrrrrrhhhhhhhhhhhhhhhhh… eeeemmmmm…”, erangnya memanjang sambil kepala saya dipeluknya erat. “Akakkkk dahhhhh… keluarrrrrrr…”, kata dia lemah. Masa tu barulah dia berhenti dan melepaskan ciuman dari mulut saya. Kak Siti bangkit dan baring sebelah saya. “Awak pula atas”, bisik kak Siti perlahan. Sambil tersenyum saya mengangguk. Tanpa di minta kak Siti mengangkang luas. Saya pun apa lagi, kote dah keras nak mampus nak tunggu apa lagi. Apam montok dah sedia depan mata.Saya mula mengarahkan batang saya ke cipap kak Siti. Sekali tusukan semuanya dah masuk. Kak Siti berdesis kecil masa tu sambil memandang ke arah batang saya yang sedang memasuki lubang pantat dia. “Dah lama akak tak rasa macam ni”, kata dia. Kuyu dan stim mata dia masa tu. Saya mula jalankan tugas. Saya tahu kak Siti angau, jadi saya henjut kuat-kuat. Nampak gaya dia pun suka. Dia bukannya anak dara. Lagipun dia tengah dahaga. Memang yang macam tu gaya yang dia nak. Yang kuat dan padat. Kak Siti mengetap bibir masa saya mula henjut. Suara desahan mula kedengaran masa saya mula meningkatkan kelajuan henjutan. Dia berdesah pun tak kuat sangat pasal takut orang dengar. Berdasarkan matanya yang sekejap celik dan tutup sambil macam meneran tu, saya tahu yang kak Siti memang betul-betul dilambung kenikmatan. Oleh kerana saya pun lama dah tak main, saya pun taklah bertahan lama sangat. Lagipun yang tu first round. Taklah lama sangat. Tapi dapat juga puaskan kak Siti. Dia pun tak lama nak sampai pasal dia pun stim sangat dan dah lama tak main. Pada ketika saya nak pancut, saya bagi tahu kak Siti. “Akakkkkkkk punnnnn…”, kata dia dalam erangan nikmat dia. “Eeemmmmmm… lajuuuuuuuuuuuuuuu”, kata dia sambil memeluk rapat pinggul saya masa tu. Bahagian rusuk saya dicakarnya hebat. Tersentak saya masa tu tapi pasal saya tahu yang dia tak dapat nak tahan sedap dia tu, saya biarkan sahaja. Dipautnya rapat tengkuk saya dan minta saya cium mulut dia. Sekali lagi kak Siti menjerit kecil sambil mengeranggg. “Aaarrrrrrrrrrrrhhhhhhhh…”, jeritnya memanjang. “Akakkkkk keeeluuuuaaaaarrrr lagi”, katanya. Pada masa yang sama saya juga dah nak sampai ke puncak kenikmatan. Kami berdua terpancut hampir serentak. Kak Siti mula lemah dan longlai dalam pelukan di bawah saya. Sebelum saya cabut batang saya dari lubang puki kak Siti, sekali lagi saya cium kak Siti dengan penuh ghairah. Kalau saya tak sumbat mulut dia dengan cara mencium mulut kak Siti, saya risau jiran dia akan dengar. “Sebab itulah akak nak awak cium akak masa akak tengah sedap”, kata dia. “Takut orang lain dengar kalau tak buat macam tu”. Apa pun bila bercium dengan kak Siti, saya akui saya betul-betul lemas. Memang syok. Pandai betul dia. Kita orang kongkek sampai pukul 5 pagi. Banyak kali. Tapi saya kena keluar awal daripada kongsi dia takut orang lain bangun dulu. Maklumlah Indon yang kerja kontrak, dia orang pun bangun awal juga. Saya pun terus balik ke rumah.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

nurse

KU adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku Tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakana.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasarada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.

Lama-lama aku tak tahan….dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok-gosok…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapi setakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.
Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju diaselak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel-gentel
….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap puting diasambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia memang dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu….aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tuaku suka cara dia mengeluhmemang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagikali ni aku duk atas kerusi makandia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang…BACA LAGI…

Posted in Uncategorized | Leave a comment

apa kes ni

ina.. ini seluar track yang biasa Lina pakai kan??Tanya cikgu Khir.

ah.. nape bang??Tanya ku.

Cikgu Khir memerhati peha ku. Tangannya mengusap-usap pehaku yang kelihatan sendat dengan seluar track yang ku pakai. Dia terdiam seketika. Usapan tangannya semakin bertukar kepada ramasan.

aya kesian tengok awak ni Lina?Awak tak kisah ke.. buat selalu dengan saya macam ni? ?Tanya cikgu Khir.

elagi abang sayang kat Lina, selagi tulah Lina sedia untuk abang??kata ku sambil tangan ku meramas bonjolan yang begitu jelas di seluar slacknya.

bang nak sekarang sayang? Jom??kata cikgu Khir sambil terus keluar dari kereta.

Aku juga turut keluar dari kereta dan menuju ke bonet belakang. Di sana kami berkucupan dengan penuh nafsu. Tangan cikgu Khir terus meramas bontot aku yang digeramkannya.

aya cintakan awak Lina? ucap cikgu Khir romantis.

hhh.. abanggg??aku semakin lemah dalam dakapannya.

Aku buka seluar cikgu Khir. Kontolnya yang tegang itu aku usap dan belai. Aku terus berlutut di atas tanah. Aku hisap kontol cikgu Khir semahu hati ku. Cikgu Khir mengerang nikmat di tengah kebun sawit yang gelap dan sedikit cahaya bulan yang mencuri masuk dari celah pelepah menyuramkan suasana.

ayanggg?sedapnyaaa??rengekkan lelaki kesayangan aku itu menambah berahi kepada ku.

Mulut aku penuh dengan kontol cikgu Khir yang aku hisap. Bunyi hirupan mulut ku sesekali memecah kesunyian. Sambil tu, aku gentel cipap aku dengan jari. Basah seluar track aku kat kelengkang dengan air cipap aku. Aku dah tak dapat bersabar lagi. Aku bangun dan terus berdiri membelakangi cikgu Khir. Aku tarik kontolnya yang keras tu dan terus sumbat dalam lubang bontot aku. Seluar track yang sendat membalut bontot aku tu berlubang di bahagian bontot. Memudahkan lagi kerja kami tanpa perlu membuka seluar. Aku tonggekkan bontot aku dan aku hayun tubuh aku ke depan dan kebelakang. Cikgu Khir yang bersandar di bonet keretanya hanya berdiri menikmati enaknya kontolnya menikmati lubang bontot aku. Tangan cikgu Khir kuat meramas bontot aku.

hhhh? Sedapnya bontot Linaaa?Abang suka bontot Linaaa?rengek cikgu Khir.

edap banggg? Abang suka bontot Linaaa.. ohhh..?aku merengek sedap.

e sayanggg?abang sukaaa?ohhh?bontot Linaaa? cikgu Khir semakin kuat rengeknya.

bang nak cipap Linaaa??Tanya ku dalam keghairahan.

hhhh.. apa salahnya??Jawab cikgu Khir.

Aku pun keluarkan kontol cikgu Khir. Aku lorotkan seluar track aku ke bawah. Bontot aku yang tak de sehelai benang tu cikgu Khir ramas lembut. Dalam keadaan yang sama, aku tarik masuk kontol cikgu Khir ke lubang cipap aku. Aku sumbat sampai ke pangkal cipap aku. Ohh.. sedap gila rasanya merasakan kontol kekar tu berkubang dalam cipap aku yang banjir tu.

Aku terus hayun tubuh aku ke depan dan belakang. Kontol cikgu Khir yang padat menerobos cipap aku memberikan aku kenikmatan yang hakiki. Akibat cinta yang amat sangat, aku semakin tak dapat bertahan. Aku semakin hampir kepada klimaks.

banggg?sedapnya banggg?. ?aku merengek sedap.

hhh?sedap sayanggg?. abang nak Linaaaa..?Cikgu Khir ghairah dilancapkan cipap ku.

bangggg? Kawin dengan Lina banggggg??Aku merengek kerasukan nafsu.

hhhhh? Linaaaa? Buah hati abanggggg?. ?cikgu Khir semakin tak dapat bertahan.

Air maninya akan meledak bila-bila masa sahaja. Aku kuatkan tujahan bontot aku ke tubuh cikgu Khir. Kontol gagah cikgu Khir semakin kuat menerjah lubang cipap ku. Aku hampir kemuncak.

hhhhh?abanggggggg!!!! Ahhhhhhh!!!! ?aku merengek kuat.

Aku klimaks. Kerinduan yang tak terbendung membuatkan aku hilang pertimbangan. Aku tekankan bontot ku supaya kontol cikgu Khir kuat menekan dasar cipapku.

inaaaa? sedapnyaaaaa?. Ahhhhhhh!!!?cikgu Khir merengek kuat seiring dengan ledakan air maninya yang kuat dan panas memenuhi segenap ruang cipap ku.

Tubuh aku tersenggut-senggut akibat tubuh cikgu Khir yang menggigil-gigil mencapai puncak kenikmatan. Aku bersandar ke tubuh cikgu Khir. Lubang cipap ku yang di penuhi kontol dan air mani cikgu khir mengemut dan menekan kuat kontol cikgu Khir agar tengelam lebih dalam. Denyutan kontolnya aku rasakan kuat memenuhi lubang cipap ku.

hhhh?sedap bang lepas dalam perut Linaaahhhh..?aku berbicara manja dengannya.

hhhhh? Sedap sayanggggg?Sedapnya lepas dalammmm Linaaaa? ?cikgu Khir mengeluh nikmat melepaskan benihnya memenuhi lubang peranakan ku.

Aku dapat rasakan air mani cikgu Khir mengalir keluar dari lubang cipap ku yang masih tersumbat kontolnya. Dapat aku rasakan air maninya meleleh ke peha dan terserap di seluar track ku yang tersangkut di peha. Cikgu Khir mengucupi kepala ku yang bertudung. Pelukannya erat di tubuh ku yang masih berbaju t itu.

ina?awak tak menyesal??Tanya cikgu Khir.

ina tak menyesal kalau dengan abang?Lina hak abang? ?jawab ku sambil kontolnya yang masih keras di lubang cipap ku itu ku tekan lagi sedalam-dalamnya.

Selepas tu, cikgu Khir semakin gemar lepas dalam cipap aku. Hasilnya, selepas 1 bulan aku dah mula muntah-muntah. Aku ambik MC, doctor cakap aku mengandung. Sukanya aku bukan kepalang. Aku bagi tahu cikgu Khir, kelam kabut dia.

Bulan ke dua aku mengandung, aku akhirnya di ijab kabulkan dengan cikgu Khir, kekasih ku yang juga bekas guru ku. Selepas aku berkahwin, aku terus tak stay dengan mak aku. Aku balik kadang-kadang je.

Lepas aku bersalin, aku balik ke rumah sendiri bersama dengan baby aku yang comel tu. Suami aku, cikgu Khir, tak ikut sebab dia mengajar. Adik beradik aku sekolah manakala kakak aku kerja.

Sampai kat rumah, aku tengok sunyi sepi. Aku tak bagi salam. Aku masuk dan perhatian aku tertumpu kepada sekujur tubuh yang terbaring pulas di atas katil mak aku. Aku tengok mak aku terlena tak sedar diri. Satu bilik bau dengan air mani. Kat atas lantai bersepah dengan kesan air mani. Alas katil dah bersepah tak tentu hala. Aku nampak beberapa not duit bersepah kat atas bantal. Banyak juga nilainya kalau dikira.

Aku hampiri mak aku. Dia terlena betul. Kepenatan agaknya. Mukanya berselaput penuh dengan air mani yang masih basah. Kain batiknya yang terlonggok di atas lantai aku angkat. Koyak rabak kain batik mak aku, ganas gila. Kesan air mani yang berkental bersepah-sepah membasahi kain batiknya. Baju t mak aku tersidai di kepala katil. Aku tengok mak aku terbaring pulas di atas katil dengan tubuhnya yang sana sini bersisa air mani. Tudungnya yang hampir renyuk masih di kepalanya cuma dah melorot ke belakang kepala. Melambak air mani di tudungnya. Dalam keadaannya yang berbogel, aku intai kelangkangnya, mak oii?meleleh air mani keluar dari cipap dia?gila la.. sampai basah cadar.. Lubang bontot dia pun nampaknya meleleh dengan air mani. Bukan setakat lubang bontot dia.. Belakang badan dia, bontot dia, peha dia.. huh?senang kata seluruh badan lah?nampak bulat je mak aku tertonggeng atas katil tu. Tubuh montoknya yang berisi tu jelas menjadi habuan lelaki dan apa yang aku syak, pasti lebih dari seorang. Aku periksa duit yang diperolehinya di atas bantal. Ini mesti penat gila sampai dah tak larat nak simpan. Aku kira, hampir nak pengsan aku bila aku dapati, nilainya hampir mencecah 4500 ringgit! Aduh?entah berapa orang yang bedal mak aku tuh.. Kemudian aku tertumpu kepada sisa air mani yang melekat di perut mak aku. Aku bukan tertarik kepada air mani itu, tetapi perut mak aku. Nampak semakin buncit. Ahh sudah?teruk ni?mak macam mengandung je?Teruk lah kali ni

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kak Liah Gatal

Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani  perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Liah yang berumur 38 tahun. Dia seorang janda yang tinggal di sebelahrumah aku. Kak liah mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yangbesar dan tegang. Bontot kak Liah sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Liah, butoh aku terus berdiri dengan tegap.  Aku mempunyai butoh yang agak besar dan  keras, lebih kurang 8 inch. Kak Liah dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluartentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Liah melihat sinar matakuAnyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Liah memberi tahu yangia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan. Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Liah sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Liah sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masihingin melihat potongan kak Liah yang montok itu.  Apalagi aku terus ke rumah kak Liah dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak liah pun buka pintu.Aku amat terkejut apabila melihat kak Liah hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Liah itu. Peha kak liah sangat gebu dan sejuk mata memandang. Aku beritahu kak Liah yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Liah suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak liah dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah. Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Liah ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Liah. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Liah sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari keteganganbutoh aku itu.  Kak Liah tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya. Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang-kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Liah yang merekah tersenyum.  Kak Liah melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Liah dan terusbenamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng. Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Liah menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Liah aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki.  Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Liah dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Liah di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak liah merengik-rengik kesedapan, “ah…! aah…! Sedap sayang…! Ah.. oh.. oh…!” Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya.  Setelah puas  menbaham puki kak Liah, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Liah, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Liah terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai. Apabila tangan kak Liah dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku bila kak Liah goncang turun naik dengan berkata”keras…! Besar…! Panjang…! Sedap… panas.. oh.. ah…!!! Kak Liah dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Liah pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Liah dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas. Setelah enak merasa kesedapan, kak Liah suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Liah aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir. “Ah…. ah…! Sedap sayang…! Cepat  sayang…! Oh… sedap…! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Liah sedang gatal sangat ni…! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu.” Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku. Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Liah. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia. Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Liah, sambil itu jugalah aku masukkan jari aku ke dalam lubang jubornya.  Kak Liah meronta kesedapan sambil menjerit, “Oh… oh…! Oh.. ah.. sedap….! Sedap sayang….! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Liah…!” Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Liah apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Liah pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Liah yang padat itu.  Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Liah sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Liah. Apa lagi… tepekiklah kak Liah kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu. Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar…!  Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Liah dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Liah sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Liah rasa sedap. Dia mula  menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Liah buatbegitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.  Sambil itu jemari tangan kak Liah bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahikenikmatannya. Tindakkan kak Liah itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Liah. Sambil itu jari-jari aku meramas-ramas tetek kak Liah dengan kuat dan ganas. Kak Liah meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya. Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Liah mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Liah sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.  Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Liah apabila ada masa lapang dan kadang-kadang akutidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Liah pun mula pakai pakaian seksi apabila aku bersama dia

Posted in Uncategorized | Leave a comment