Kena Godam

Kalau kita bercakap pasal chatting, aku rasa semua orang tahu mengenai chat, hampir kesemua pengguna internet ada ID. Kalau takde tu payahlah nak cakap apa.. Hehehe mungkin boleh di kategorikan sebagai buta huruf dalam dunia komputer lah ni. Aku sendiri tidak tahu mengapa aku memilih ID wirasaujana yang bercirikan kepahlawanan.

Dalam room tu chatters pertama yang aku jumpa adalah Kak Gee, aku masih ingat, waktu itu Kak Gee suka nyanyi dan suara dia sedap. Ada sekali tu, lagu apa ntah dia nyanyi, aku pm dia for the first time untuk tanya tajuk lagu hehe pasal nak download.

Dari situlah Kak Gee pun selalu pm aku sampai lah dia promote barangan.. Kat aku.. Aku jenis orang yang memang susah nak percaya dengan orang, tambah-tambah lagi chatters, anybody can be somebody. Pertama kali jumpa Kak Gee, dia ajak aku gi karaoke. Pertama kali jumpa fuyoo macam artis akak ni hahaha.. Ngan rambut dia ala-ala rambut palsu hehe tapi rambut real sebenarnye.. Bukan palsu tahu.. Tulen tuh..

Kak Gee, wanita yang suka kebebasan. Bertubuh solid, bersuami, berkeluarga beranak dua dan independent. Usia 40 tahun, awet muda. Buah dada besar juga, tinggi dalam 162cm, buntut fulamak besar. Sure cipap tembam tundun tinggi. Suaminya berusia 48 tahun. Biarpun aku senior lima tahun dari dirinya, aku tetap memanggil dan membahasakan dirinya Kak Gee. Dia juga suka dan mau begitu.

Walaupun dia sengih dan happy namun Kak Gee sebenarnya menderita. Menderita dalam dirinyalah. Itu aku bacalah.. Kalau tak masakan dia mahukan kebebasan.

“Bang N, nyanyilah..” ujar Kak Gee bila semua alat karoake dipasang oleh pelayan.

Kami berdua sahaja di dalam bilik itu. Pelayan membawa air minum pesanan kami, bayangkan satu jug teh tarik dan keropok. Lagu 60-an berkumandang bila Kak Gee memilih senarai lagu yang mahu dinyanyikannya. Aku kurang ke karoake dan bolehlah dibilang kehadiranku di tempat yang sedemikian. Namun ia satu tempat yang cukup privacy. Kalau ada fantasia yang wild, tempat semacam ini memang kow.

Kak Gee sengih dan humming lagu sambil meraba-raba dadaku. Aku meramas-ramas pehanya yang pejal sambil mata kami ke skrin TV dan telinga kami ke speaker mendengarkan irama lagu-lagu 60-an. Kami duduk rapat.. Bau Kak Gee wangi. Bauan dari minyak wangi berjenama. Aku kurang arif. Yang nyata wangi. Yang nyata dia bold dan tidak malu. She knows what she wants and what she wanted to grab.

“Hidup kita enjoy Bang N, tambah life is short. Masalah banyak. Semua beban.. Fikir-fikir lebih pun buat apa sudah masalah.. Baiklah enjoy cam sekarang..” Kak Gee bersuara sambil makan keropok dan ketawa.
“Setuju” aku mencubit manja pipi Kak Gee yang gebu, “Apa masalah you sebenarnya Gee?”

Sambil membiarkan muzik berkumandang, dalam samar cahaya lampu bilik karaoke itu, Kak Gee memandang mata Abang N sambil memegang dan meramas-rama stelapak tangan Abang N.

“I hate him. Hate my husband. Memang lelaki tak berguna. Lelaki yang memukul dan membantai aku. Yang menyiksa batang tubuhku, yang menghancur rasa kasihsayangku. Yang langsung tidak bertanggung jawab,” jerit Kak Gee sekuat-kuat hatinya.

Abang N terdiam. Macam teledera pula sudah.

“O god, jantan apa tu?” tanya Abang N kesal sambil memeluk Kak Gee yang menyembamkan muka ke dadanya.

Kak Gee yang cuba menguatkan semangat dan menghindar rasa amarahnya. Tangannya menyentuh kontol Abang N. Lurah dan lekuk kontol yang menyembul seluar Abang N. Kak Gee menarik kepalanya melihat ke arah depan seluar dan memandang ke muka Abang N semula.

Dan malam itu berakhir dengan Kak Gee dan Abang N berkucup manja dan masing-masing pulang ke rumah dengan janji untuk bertemu semula. Begitulah cerita aku mengenai kawan chat ni, sudah bermacam-macam kisah juga yang aku dengar sepanjang penglibatan aku dengan dunia chat nih.. Prinsip aku dalam chat ni senang ajer.. Aku tak tipu orang.. Dan kalau orang nak tipu aku, aku sendiri tidak kisah, sebab hakikatnya dia menipu diri dia sendiri dan aku sendiri tidak rugi apa-apa kalau dia menipu identiti dia sekali pun..

Semalam terkejut aku sebab dapat SMS dari seorang kawan, mana tak aku terkejut beruk, ribut takde, angin takde tetiba aku dapat SMS yang berbunyi begini..

“I know this may seem shocking 2 u, but u r invited 2 my 2nd wedding on the 31st of this month. Venue is at Room No 2004 Armada at 7.30. RSVP me asap. Thank u. Hope 2 see u.”

Aku terpikir akhirnya Kak Gee akan kawin kali kedua, bila bercerai? Kemudian aku terpikir mungkin takdir dia begitu, aku pun reply SMS dia yang aku terperanjat dan mengatakan aku akan pergi ke majlis perkahwinannya, sambil tu aku memikirkan untuk memberi hadiah apa kepada dia.

Sekali dia reply berbunyi lebih kurang begini, “Pegi la nanti, tapi ada ke 31 hari bulan ni ek?” ceh hampeh, aku sudah terkena, baru aku perasan yang ni bulan februari mana ada 31? Hahaha.. Lawak laa.. Sepanjang balik dari opis aku menahan gelak, aku sudah terkena rupanye.. Siott jerr..

Kak Gee ada humornya juga mengenakan aku.. Aku geleng kepala dan senyum sendirian. Sekali sekala dalam kealpaan dan tidak tahuku, terkena juga tetapi tidak memudaratkan tiada mengapa.

Sebulan selepas perjumpaan perkenalan pertama di karoake, pertemuan kedua Kak Gee dan Abang N berlaku selepas dirancang dengan baiknya. Sebuah resort dengan chalet menarik berdepan dengan Laut Cina Selatan. Angin laut menyepuh wajah-wajah kami sambil menyusuri tepi pantai, berpegang tangan bagai sepasang kekasih memerhatikan wajah bulan yang meriah dan cerah, dengan bintang-bintang berkelipan di dada langit. Romantis habis.. Dalam keadaan bagaikan sepasang kekasih yang merindui dan memenuhkan keperluan asas masing-masing.

Di atas pasir halus, di tepian pantai, di malam yang damai dengan berteman bulan dan bintang-Kak Gee dan Abang N nikmat menikmati tubuh masing-masing. Ombak beralun gans menerjah ke pantai dan mengulangi perbuatan yang sama tanpa rasa lelah. Dan tanpa rasa lelah Abang N mengulit dan menguli tubuh gempal Kak Gee. Di atas tikar mengkuang, di tepi pantai, di bawah sinaran bulan dan bintang mengambang, Kak Gee membelai tubuh Abang N.

Kak Gee membelai tubuh Abang N. Mencumbu dan menyentuh tubuh segak, licin dan bersih itu. Mengucup, mencumbu setiap corok. Merangsang nikmat pada Abang n. Sentuhan yang lemah lembut.. Ohh.. Ohh.. Ohh.. Erang Abang N bila batang zakarnya dibelai, diurut, dijilat dengan lidah lembut Kak Gee..

“Fuyoo Besarnya dan panjangnya kote Abang N nii..”
“Normal jerr..” balas Abang N sengih sambil meramas buah dada Kak Gee.
“Besar dan panjang, tak boleh kulum semua Bang,” kata Kak gee mencubit da meramas-ramas kote Abang N.
“Arghh.. Urghh.. Kulom takat mana yang Kak Gee mampu lerr.. Janji best dan sedap..” balas Abang N sambil mengentel puting susu Kak Gee.

Kak Gee mencuba, Abang N suka kepala kotenya dilidahkan. Bahagia bila Kak Gee menjilat dan mengulom sekerat batang zakarnya. Kak Gee mengerakkan mulutnya ke depan ke belakang, Abang N pula mengelinjang dan mengerang kesedapan. Kak Gee menguatkan kuloman di mulutnya dan Abang N merasakan grip yang kuat di batangnya.

Malam dengan angin meniup ramah dan suara ombak menghambur pantai.. Tanpa orang, Abang N dan Kak Gee yang berlindung di balik batu besar.. Dan mereka meneruskan aksi mereka dalam sinar bulan purnama.. Kak Gee meniarap. Abang N memulakan jilatannya, perla-han menyentuh setiap inci tubuh belakang Kak Gee.. Dia kegelian dan dia belum pernah merasakan nikmat di jilat di belakang tubuhnya oleh mana-mana lelaki walaupun suaminya dan sentuhan lidah dan bibir Abang N kali pertama ini membuat Kak Gee mengeluh mengesah, mengerang, mengeliat dan mengejang penuh nikmat.

Kini lidah Abang N dengan lembut mencecah lubang anal Kak Gee. Dia menrenggek kegelian yang amat sangat dan terkejut bila lidah Abang N memasuki lubang juburnya. Belum pernah Kak Gee diperlakukan begitu. Punggungnya kegelian dan terhinggut-hinggut.

“O Bang Nn nicee.. Sedapp.. Lom pernah kena jilat camni..” erang dan renggek Kak Gee.

Kini Abang N menjilat belakang peha, betis, tumit dan tapak kaki Kak Gee. Abang N menghisap jari jemari kaki Kak Gee membuatkan Kak Gee menjerit halus dan mengerutkan mukanya menahan kegelian dan kesedapan yang amat sangat.

Muka-Kak Gee dan Abang N menjilat dan mengucup wajah dan muka masing-masing. Lemah lembut dan berkucupan kuat dan nikmat. Tengkok-Kak Gee menjilat dan mengucup leher Abang N. Mengigit dan meninggalkan love bites. Tompok-tompok lebam. Abang N menjilat dan menyentuh tengkok Kak Gee membuatkan nafsu Kak Gee membara sambil mengigit cuping telinga Kak Gee. Sah Kak Gee kegelian dan mengeliat sambil mengerang.

Buah Dada Kak Gee-Saiz 38 dengan puting hitam sebesar jari kelingking. Mula-mula lidah Abang N menjelajah persekitaran atas baahgian dada Kak Gee. Di situ sesentuh dan sesepuh lidah dan telapak tangan Abang N, membuatkan Kak Gee mengelinjang, resah, mendesah dan mengerang kuat.

Tangan Abang N memaut dua buah dada yang besar itu. Meramas-remas sambil mulut Abang N menjilat, menyonyot-nyonyot, menghisap dan menyedut puting hitam payudara Kak Gee.

“Oo godd.. Sedapp.. Nicee.. Lemass I Abang Nn.. Gelii.. Teras karannya sampai ke clit bangg..” ujar Kak Gee sambil mengumam bibir dan mengertap giginya menahan kemasyukan yang amat sangat.
“Payudara ayang kendur skitt..” kata Abang N sambil meramas terus.. “Cari jelly gamat dan gunakan kat payudara ayang..”
Kak Gee terkekeh, “Sensitif gakk.. Okay nanti kita cari.. Hahaha”

Abang N meneruskan jilatannya. Puki Kak Gee-Lidah Abang N mengitari pangkal tundun Kak gee. Bulunya ikal tak bertrim. Simpang perinang namun Abang N suka sebab mahu mencari permata di lembah sunyi. Lurah puki-berwarna merah muda dan berair. Lidah Abang N menjilat lurah cipap Kak Gee. Kering dan basah semula lurah itu dijilat dan dihisap oleh Abang N.

Clitoris-permata di lembah sunyi Kak Gee. Tersembul bila lidah Abang N menguis ia dari kedudukannya. Sedikit panjang menboleh-kan hujung lidah Abang N mengitarinya. Air lendir makin bertam-bah. Erangan dan rengekan Kak Gee makin kuat.

“Huu bangg sedapp.. Lidah Abang bestt,” jerit Kak Gee sambil mengepit muka Abang N dengan kedua belah pehanya.

Lubang puki-Kini lidah Abang n menujah masuk ke dalam lubang puki Kak Gee. Lendir mengalir dilidah Abang N. Dia menghisap dan menyedut lubang faraj Kak Gee.

“O no.. Oh noo.. Abang Nn sedapp.. Nak cumm..” jeritan Kak Gee kuatt dipantul oleh batu batan di mana mengelilingi mereka malam itu.

Kaki Kak Gee mengangkang luas dan melebar sambil tubuhnya mengelinjang. Punggung Kak Gee terangkat-angkat mengikut irima jilatan lidah Abang N.

“Hold on sayang.. Sabar jangan cepat kita cum sama-sama..” pujuk dan rayu dan cumbu Abang N.

Persetubuhan-Abang n memulakan persediaannya. Dia menekan kepala kotenya ke dalam lubang faraj Kak Gee.

“Aduuhh.. Hmm mak oii.. Big and thcik.. Cock, Terasa menyendat Bang Nn..” renggek dengan wajah yang berkerut menrima kehadiran batang zakar Abang N dalam lubang faraj Kak Gee.

Abang N meneruskan tekanannya dan memasukkan zakarnya dengan ke dalam lubanag puki Kak Gee. Tekanan Abang N membuatkan Kak Gee berinbteraksi. Dionding farajnya emngembang membenarkan batang zakar Abang N masuk dan mencecah dinding G spot.

“Oh Bang.. Oh bangg.. Senakk.. Perlahan henjut Bang” pinta Kak Gee sambil memaut leher Abang N dan Abang N terus mempompa-mengeluar masukkan zakarnya ke lubang faraj Kak Gee dengan perlahan dan kuat.

“Yes sayang.. U suka ke fuck ni ayang?” tanya Abang N mengucup bibir Kak Gee sambil meneruskan henjutannya kian kuat dan deras.

Kak Gee melawan keluar dan masuk tujahan batang zakar Abang N. Dia merasa ngilu dan dipalu. Air lendirnya membanjiri lubang farajnya. Dia melipat kakinya di pingang Abang N.

“Yerr Abangg suka sekali.. Abang fuck me well.. Good big, fat and long dick in me.. Jom I sudah nak kuarr.. Sakit ada sedap ada pedih ada.. Tapi bahagia,” ujar Kak Gee dengan nafasnya yang kasar dan sekerat-sekerat. Dan meraungg mengoyangkan punggungnya melawan tujahan zakar Abang N.

Begitu juga dengan nafas Abang N. Kuat dan kasar. Dia membiarkan batang zakarnya dihisap, dikemut dan digigit oleh dinding faraj Kak gee. Dia merasa geli dan mengerang juga sambil, terus menghenjut laju dan kuat ke puki Kak Gee.

“O bangg Nn, aku leh tahan sudah.. Tak leh tahann.. I kuarr noww bangg.. Nicee..” jeritan Kak Gee kedengaran.
“Yes darlingg me too” sahut Abang N yang terus menghenjut dan mempompa batangnya yang keras ke dalam faraj Kak Gee.

Abang N melepaskan tembakan spermanya mengenai g spot faraj Kak Dee. Kemudian menariknya keluar dari puki Kak Gee lalu menghalakan zakarnya ke muka Kak Gee dan menembak spermanya bertompok-tompok mengenai muka Kak Gee yang menjilat sperma itu dengan hujung lidahnya, lalu Kak Gee memegang zakar Abang N yang berada di mulutnya lalu mengulom sambil menyedut saki baki sperma di hujung mulut kecil di kepala kote Abang N.

Sepasang kawan chaters itu menikmati persetubuhan yang mengasyikkan, setelah bersetubuh dua round, mereka beralih tempat ke dalam chalet mereka pula.

“Kak Gee, O Kak Gee, apapun gempal-gempal body you, sedap juga cipap you. Ada kemutan dan gigitan” puji Abang N mengucup pipi Kak Gee sambil sengih.
“Abang N.. You juga a good lover and fucker with that big, fat, thick and long dick of yours,” puji Kak Gee sambil memeluk Abang N dan meramas kote Abang N yang sudah lembik.

Kak Gee masih on dengan Abang N secara curi-curilah bila mahu bersetubuh di KL. Adalah port mereka yang tersembunyi dan rahasia.

About kamikazer

be myself
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s