hebat janda

Lagi kisah pasal mak aku. Malam tu aku balik kerja cikgu Khir ambik aku dari kilang. Biasalah, lepas dah penuh bontot aku dengan air dia, dia pun hantarlah aku balik. Kat rumah aku tengok yang ada kakak dan adik-adik. Mak takde. Aku tanya dia orang mana mak. Dia orang cakap mak pergi kenduri dari lepas maghrib. Mak aku pesan kat dia orang pintu jangan kunci sebab dia balik dalam tengah malam nanti. Aku tengok jam baru pukul 8.00 malam. Aku syak mesti dia pegi menyundal nih.

Aku tengok, lampu bilik air tak menyala. Kemana pulak lah perginya mak aku ni. Ntah-ntah kat kebun belakang rumah. Aku keluar rumah ikut pintu depan. Aku bagi tahu adik beradik aku yang aku nak ke kedai. Aku pun jalanlah dalam gelap-gelap tu ke belakang rumah. Sunyi. Tak ada kelibat manusia melainkan diri aku sendiri. Aku tengok rumah kak Mariah kat sebelah. Rumahnya yang dalam jarak 50 meter dari rumah aku tu dipisahkan kebun kecil pak Ajis. Nampak gelap je rumah dia. Kereta datsun pak Ajis ada kat garaj. Tapi kenapa gelap semacam je rumah dia. Biasa tak macam tu. Ntah-ntah kak Mariah tak ada. Ahhh… jangan mak aku menyundal kat pak Ajis sudahlah. Aku terus hayun kaki ke rumah pak Ajis. Aku dapati yang terang cuma bahagian dapur je. Aku pun mengendap kat celap dinding kayu yang berlubang sana sini tu. Hah! Tepat sekali sangkaan aku. Aku nampak pak Ajis tengah duduk kat kerusi meja makan dengan kain pelikatnya dah ntah kemana. Mak aku tengah berlutut depan pak Ajis. Tangannya tengah berpaut pada peha pak Ajis sementara kepalanya nampak turun naik, seiring dengan kontol pak Ajis yang keluar masuk mulut mak aku.

“Hooo… sedapnya mulut kau Timah… Kan bagus kalau kau jadi bini aku..” kata Pak Ajis.

“Alah abang Ajis ni.. abis kak Mariah macam mana?” Tanya mak aku sambil melancapkan kontol pak Ajis yang berlendir dengan air liurnya.

“Alah… jadi bini kedua aku lah Timah.. Boleh yee…” pujuk Pak Ajis cuba memancing mak aku.

“Alah… kalau abang ajis nak Timah, tak payah kawin laaa.. Bila-bila pun Timah boleh bagi…. “ kata mak aku sambil terus menghisap kontol pak Ajis.

“Ohhhh… Timahhh.. sedapnyaa… Bagi aku jolok lubang sedap kau Timah.. Aku dah tak tahan..” pinta pak Ajis.

Mak aku pun bangun berdiri di hadapan pak Ajis. Pak Ajis pulak, sambil dia melancap kontolnya, dia menonton seluruh tubuh mak aku yang lengkap berbaju kurung biru dan bertudung putih.

“Memang sedap betul badan kau ni Timah. Tengok ni, sendat dah baju ni sarung bontot kau..” kata pak Ajis sambil meramas-ramas bontot mak aku.

“Baju ni biasa je pak Ajis, tapi bontot saya ni ha yang besar, tu yang nampak sendat je baju ni..” kata mak aku sambil menayangkan seluruh tubuhnya kepada pak Ajis.

“Kamu nak berapa ringgit tadi? 200? Aku dapat apa je kalau aku bagi kau duit tu?” Tanya pak Ajis.

“Pak Ajis nak yang mana? “ Tanya mak aku pula kepada Pak Ajis.

“Ohhh.. mana-mana pun boleh ke Timah? Kau ni biar betol?” Tanya pak Ajis macam tak percaya.

“Iyee… pak Ajis balunlah cukup-cukup. Esok kak Mariah kan balik, nanti dah susah nak rasa Timah..” jawab mak aku.

“Ohhh.. ok.. errr.. kau tonggeng kat meja tu Timah.. geram lah aku kat bontot kau… “ kata pak Ajis sambil menepuk-nepuk bontot mak aku.

Mak aku menurut sahaja. Dia menonggeng di tepi meja makan. Badannya meniarap di atas meja sementara kakinya dibiar berdiri mencecah lantai. Bontotnya macam sengaja di biarkan mengadap pak Ajis. Pak Ajis aku tengok berkali-kali menelan air liur.

“Tunggu apa lagi bang.. cepatlah.. Timah nak rasa abang Ajis punya…” rengek mak aku macam sundal murahan.

Pak Ajis pun terus berdiri. Tangannya melancapkan kontolnya laju dan terus je menyelak baju kurung mak aku ke atas pinggang. Kain mak aku pulak di tariknya ke bawah. Terdedahlah sudah bontot mak aku tanpa memakai seluar dalam ke arah pak Ajis. Stim gile pak Ajis tengok bontot janda sebelah rumah yang besar dan tonggek tu menyerah untuk di tutuh kontolnya yang gatal tu. Bontot mak aku yang gebu dan putih berseri itu di ramasnya berkali-kali dan akhirnya pak Ajis pun menyumbat kontolnya ke dalam cipap mak aku.

Bergegar meja makan akibat di hentam dua tubuh yang sedang nikmat seks itu. Pak Ajis hentam betul-betul. Memang dia nak balun mak aku cukup-cukup. Mak aku pulak sedap je menerima tusukan kontol tua pak Ajis yang meradak cipapnya.

“Timah… aku tak tahanlahhh…. Ohhhh….” Kata pak Ajis tak tahan.

“Abang nak keluar keee….” Tanya mak aku.

“Ohhhh… Ye Timahhh… Mahhhh…..” Pak Ajis semakin hampir.

“Lepas dalam je banggg…. “ pinta mak aku birah.

“Oooooo… Rosyatimahhhhh….. Ohhhh….” Dan akhirnya tewas juga pak Ajis di tangan mak aku.

Lepas dah puas, mereka duduk di kerusi meja makan. Pak Ajis aku nampak keluarkan beberapa keping not 50 ringgit dan di baginya kat mak aku. Mak aku suka je. Aku yang dah tahu kemana misteri kehilangan mak aku pada malam tu terus balik rumah dan mandi.

Lepas mandi, aku nampak mak aku tengah duduk kat meja makan sambil berbual dengan kakak aku. Dengan tudungnya yang dah ditanggalkan, dia berbual dengan kakak aku tentang kerja kakak aku.

“Mak.. dah balik? Tadi kakak cakap mak balik malam sikit. Awal pulak?” Tanya aku sengaja nak uji dia.

“Alahh.. kenduri tak ramai orang yang datang.. Tak ramai orang yang tahu. Tu yang mak balik awal tu. Kau dah lama balik?” bohong mak aku.

“Lama jugak, cuma tadi pergi kedai kejap.” Kata ku dan terus meninggalkan mereka berbual.

Hai… kenduri betul mak aku….. hehehe….

About these ads

About kamikazer

be myself
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s