Rakan Sekerja

Dah lama aku perhati Linda ni…Dulu masa muda2 dia ni brutal habis tapi sekarang dah pakai tudung..Tapi aku tahu yang naluri brutal dia tu masih ada lagi. Nak jadi cerita satu hari masa time makan, tinggal kami berdua aje dalam office… “Hai Linda tak keluar makan ke” kata ku. “Tak..tadi Linda dah makan, masih rasa kenyang..Lagi pun ada kerja lagi yang kena habiskan sebelum pukul tiga ni”katanya sambil menjuihkan bibirnya yang menjadi kegilaan aku tu. Dalam office kami cuma meja tertentu sahaja yang ada komputer..salah satu meja ialah meja akulah. Jadi selalulah staff2 lain datang dekat meja aku untuk mengunakannya. Kena pulak masa tu Linda datang ke meja aku nak pakai Komputer. Aku masih duduk atas kerusi so Linda terpaksa berdiri di tepi meja..oleh kerana ada meja kecil dibelakang meja aku so tempat nak pergi masuk ke tempat aku agak sempit..Aku memerhatikan tubuh badan Linda dari tepi..Mak datuk dengan baju kurung dia aku dapat lihat dengan jelas shape dada dan punggung dia. Dia pada masa itu berada di sebelah kiri aku…Darah dalam badan aku dah mula mendidih mencapai tahap demam panas yang teruk..Aku rasa badan aku dah mula berpeluh, walaupun dalam tempat yang berhawa dingin tu. Kepala batang aku dah mula duduk tak diam.. sesekali aku kena ejas. “Now or never” kata hatiku. Aku lalu bangun dan buat2 hendak keluar dari situ..So aku kenalah lalu di belakang Linda. Sebelum tu aku positionkan batang konek aku baik2. Bila sampai belakang Linda aku saja gesekkan batang aku yang dah macam batu tu ke punggung Linda. Dia nampak tersintak dan terdiam sebentar. Lepas itu aku buat2 nak duduk balik ke tempat aku..Sekali lagi aku geselkan konek aku pada punggung Linda. Bila aku duduk aku dapat melihat muka Linda dah merah padam..Mata dia terpaku macam patung pada screen komputer, suasana dalam office tu dah jadi sunyi sepi. Aku bangun lagi untuk keluar lagi sekali.. Tapi kali Linda membongkok badannya kedepan…Dia cuba mengelak konek aku dari tergesek punggungnya lagi tapi dia tidak tahu yang perbuatannya itu menyebabkan punggungnya tertonggek habis kebelakang. Kali ini aku aku berdiri betul2 di belakang Linda. Konek aku dengan punggung dia cuma beberapa centimeter sahaja jaraknya. Agak lama juga aku di belakang sehingga Linda menoleh kepala kebelakang. Bila dia menolah sahaja.. maka tersentuhlah punggungnya yang lembut itu dengan kotek aku. “Nak lalu ke tak ni” katanya sambil mengerutkan keningnya. “Nantilah dulu I nak rasa barang baik ni dulu” kataku sambil tersenyum. “Barang apa” katanya lagi semacam pura2 tidak tahu. “Ala barang Lindalah…barang apa lagi” kata ku memberanikan diri. Linda pada ketika itu tersenyum malu. “Hai tak sangka,,anak dah dua tapi punggung masih padat lagi…kalau I dapat bestnya…”kata ku lagi. Linda cuba untuk berganjak dari tempat itu tetapi aku memegang pinggangnya sambil menarik kearah konek aku. “Nantilah dulu I tak habis lagi ni” kata ku sambil menghentak2 punggung Linda dengan alunan yang perlahan. “Habis” soal Linda . “Sampai I keluar airlah” kata ku . Sesekali aku terasa konek ku tersentuh tundun Linda yang tembam dan lembut itu dari belakang. Lama jugak kami dalam keadaan macam tu sampai satu ketika Linda bersuara. “Jangan dekat sini nanti orang lain nampak”. Aku pun macam terjaga dari mimpi. “Betul juga kata Linda tu” bisik hati ku. Aku duduk kembali atas kerusi. Linda masih berdiri di tepi aku, sesekali dia memandang ke aras ku dengan tersenyum. “Linda, you puas dengan suami you” kata ku selamba. “Puas “katanya ringkas. “Batang suami you besar tak” tanya ku lagi. “Besar “jawabnya lagi. “Pantat you ketat lagi ke….”kata ku sambil ketawa kecil. “Suami I kata burit I masih ketat lagi…that is what he said” katanya sambil melihat terus ke mata ku. ” Suami you tu pandai main ke” kata ku. “Dia tu semua style boleh…hebat” jawab Linda selamba. “Alamak melepaslah peluang aku” kata hati ku. Melihat aku yang terkedu di situ..Linda pun berkata. “Tapi kata orang kalau makan sosej tu saja hari2 pun muak juga”. Tiba2 aku mendapat sinar harapan baru… “Ye ke I tak tahu pulak tu” kata ku buat2 tak paham. “Macam suami I tu…Dia selalu jugak makan dekat luar..” kata Linda. “Makan luar” kata ku. “Ye lah makan pantat2 lain dekat luar tu….” katanya dengan nada marah. “Eh mana Linda tahu semua ni” tanya ku lagi. “Alah I dulu pun jahat jugak…member I kat luar tu ramai….” kata Linda. “Alamak bestlah macam tu….Kalau dapat isteri macam ni kan baik…Dia tahu suami makan luar.. tapi dia buat don’t know aje” kata ku cuba mendapatkan reaksi dari Linda. “Tak marah kata you….I cuma ingatkan anak2 aje..kalau tidak dah lama I cabut.” katanya dengan nada yang semakin kuat. “Habis Linda macam mana pula..tak nak makan luar jugak ke…manalah tahu kot-kot lagi sedap”. kata ku sambil mengusap lembut punggungnya dari belakang. “You niiiiii”.kata Linda dengan manja sambil memandang kepada ku. Aku memberanikan diri memasukkan tangan ku ke dalam baju kurung Linda. Mula2 aku usap betisnya, kemudian pehanya sehingga aku sampai ke alur punggungnya. Linda terus menghadap aku sambil merengangkan sedikit kakinya. Tangan aku pun dengan mudah mencekup tundun pantatnya yang membahang itu. “Panasnya….”kata ku ringkas. Linda hanya memejamkan matanya. “Linda you nak rasa sosej I tak” kata ku lagi. ” Kalau Linda rasa sosej abang, Linda dapat apa pulak” katanya . “Linda dapatlah makan luar macam suami Linda…Linda dapat rasa sosej baru..” kata ku seakan2 memujuk. Tiba-tiba kami terdengar tapak kaki orang menuju ke arah kami. “Ada orang datang” kata ku. Kami pun membetulkan kedudukan kami. Potong stim betullah. Satu hari aku dengan Linda tak dapat buat kerja kami. Kami asyik memandang antara satu dengan lain. Jantung aku pada masa tu berdegup kuat tanpa henti sampailah lepas waktu kerja. Habis kerja aku menghampiri Linda. ” Linda I nak memantat you boleh” kata ku dengan pelat yang kasar. Linda semacam terkejut..tapi kemudian dia tersenyum. “Tak ada tempat yang sesuai..Lepas kerja suami I datang ambil” katanya dengan nada hampa. “Tak apa, esok time makan you ikut I..o.k” kata ku. “O.k” jawab Linda dan kami pun berpisah. Esoknya masa time makan aku bawa Linda ke dalam toilet Wing C bangunan office kami. Toilet itu sentiasa kering dan bersih kerana jarang digunakan. Sampai saja dalam toilet kami masuk dalam bilik untuk orang2 cacat sebab toilet ni dia besar sikit dari yang biasa tu..Dan pula ada tempat beri untuk di jadikan pemegang. Maka aku rasa tempat ini adalah sesuai untuk dijadikan tempat hari pertama aku dengan Linda. Sampai saja di situ kami pun berkuluman lidah sambil tangan kami tak henti2 meraba2 setiap inci tubuh badan partner kami. Dekat lima minit kami berkuluman lidah sampai tercugap2 kami dibuatnya. Aku membuka tudung kepala Linda dan menjilat lehernya yang halus dan putih itu dengan penuh perasaan sambil menghidu bau wangian yang Linda pakai… Bau itu buat aku semakin berahi. Batang aku dah keras nak mampus. Aku menyuruh Linda membuka baju kurungnya sambil aku membuka pakaian aku. Kedua2 kami berbogel di situ. Aku menikmati tubuh badan Linda yang montok itu. “Aduh sayang tak sia2 abang mengidamkan body Linda selama ni…ianya lebih dari apa yang abang harapkan” kata ku sambil mengusap2 tetek Linda yang bulat macam buah kelapa tu. Linda hanya memerhatikan batang aku yang pada masa tu sedang berdenyut2. “Linda suka tak batang abang” kata ku sambil menarik tangannya dan meletakkannya di atas cokma rindu aku. “EEeeeemmmmmm….ular senduk coklat…..kata orang ular senduk jenis ni yang paling bisa” kata Linda sambil mengurut batang konek aku. “Ha orang yang kata tu memang pandai….Nanti Linda boleh rasa bisa dia macam mana” kata ku sambil kertawa. “Kalau ada bisa Linda tak mahulah…takut” kata Linda manja. “Jangan takut…. tak sakitttttt….sedappppppp…..abang promise punya” kataku. Aku menghisap tetek Linda dengan gaya sexganas.. aku gigit tetek dan puting susu Linda sampai dia menjerit…. dengan nada yang penuh kemiangan. Aku jilat setiap inci kawasan tetek Linda sampai keluar degusan dari hidungnya. Kemudian aku jilat perutnya sampai kembang kempit perutnye. Aku masukkan lidahku kedalam pusatnya. Linda sudah mengenggam rambut aku dan menolak kepala ku ke bawah lagi. Sampai saja ke pantatnya aku terbau sesuatu yang amat mengilakan aku. Bau pantat Linda begitu kuat sekali..,maklumlah pantat yang sudah basah dengan air. Aku jilat pantat Linda dengan rakusnya…Bibir pantatnya yang tebal itu aku kuakkan dengan jari yang membolehkan aku melihat biji kelentitnya dengan lebih jelas lagi. Biji kelentit itulah yanga menjadi sasaran aku. Terkangkang2 Linda menerima keasyikan itu. Lama juga aku menjilat pantatnya yang memang telah lama menjadi pujaan hati ku. So hari ni aku tak akan melepaskan peluang ini. Kemudian aku masukkan lidahku kedalam lubang buritnya. Linda pun meraung macam orang gila. “Pelan2 sikit nanti orang dengar” kata ku pada Linda. Kemudian Linda pun terkejang-kejang macam ayam kena sembelih…OOoooohhhhh Banggggggg Bestttttnyaaaaa Banggggggg……..Linda nak keluarrrrr dah bangggggggg….Sssssshhhhhh Sedapppppnyaaa….Banggggggg….. Lagi Bangggggg Lagiiiiiiiiiiii……..”. Aku pun apa lagi dah orang minta aku pun lagi lajulah menjilat. Setiap titik air pantat Linda aku hirup..sampai kenyang aku dibuatnya. “OOOoohhhhhhh Banngggggggg….” dengan bunyi yang mendayu itu Linda pun sampailah ke tepian. Aku pun bangun sambil menekan kepala Linda ke bawah ke arah batang ku kemudian aku tekan batang ku kedalam mulutnya.”Aaahhhhhhhhhhh yessssssssss…OOohhhhh mulut Linda sedap sayangggg…. Hisap sayang… yessssss” kata ku tengelam. Linda menghisap batang ku macam gambar blue..pro habis. Dengan bibirnya yang tebal itu menyorong dan menarik batang aku. Mata Linda tertumpu pada muka aku. Dia suka melihat reaksi aku semasa dia menghisap. Sesekali dia tersenyum dengan caranya yang tersendiri sambil mulutnya masih menghisap batang ku. Aku menghayunkan batang ku keluar masuk kedalam Linda sehinggalah aku terasa yang air mani ku hendak keluar. “Oooohhh sayang I’m cummingggg….I’m cumming Aaaahhhhhhggghgg…Yessssssss”. Linda meneruskan hisapan sehinggalah ketitisan air ku yang terakhir. Setiap area batang aku dia jilat…Bawah batang aku dia jilat macam budak2 jilat aiscream. “Amboi dahsyat lah abang ni konek jenis tak payah rest punya…keras sentiasa” kata Linda sambil ketawa miang. “Ye lah kalau dia lembik nanti Linda jugak yang kena tunggu…”kata ku sambil meramas tetek Linda. Kemudian aku menolak Linda sampai ke dinding, aku kangkangkan sedikit kakinya kemudian aku bengkokkan sedikit lutut aku dan aku masukkan konek aku dalam pantat Linda yang sudah menanti itu. Baru masuk kepala Linda dah meraung… “Uuuuhhh bang lagi.. bang lagiiii”. Dengar saja dia meraung macam tu aku pun sumbat habislah pantat dia..Tersintak dia. Kemudian aku tutuh pantat dia dengan laju tanpa berhenti2. “UUuuuuuhhhh pantat Linda bestlah sedappppppp…..Kuat kumuttttttttt…tak sangka anak dua masih ketat macam u……Bestnyaaaaaa….Pantat bini orang pun bini oranglah” kataku. “Aarrrrggghhhhhhhh…Kotek Abang Sedappppp…. UUuuuuuhhhhhh.. Ini Bukan Ular Seduk… Ni Rasa Macam Ular Sawaaaaaaaaa…. AAArrrrggghhhhhhhhh…. Pelan sikit bannggggggg…” kata Linda dalam syurrrrrr. “Mana Boleh Pelan Tengah Sedap Ni….. Pantat Linda Baik Punya… Abang Rasa Macam Nak Masuk Dengan Telur2 Sekali Kalau Boleh……Macam Mana Sosej Abang, Sedap Tak” kataku dalam kenikmatan. “UUUhhhhh Sosej Abang Sedap. Sosej Abang Best……. Sosej power…..” jawab Linda setengah meraung. “Tak Sangka Selama Ni Ada Pantat Yang Best Macam Ni…AAAgghhhhhhhhhh.” kata ku. “Tak Boleh Cari Tempat Lain Dah Pantat Macam Linda Niiiii….. Pantat Panassssssssss… Kuat Kumut Punyaaaaaaa…” kata Linda meraung. Kotek aku tak henti2 menghentak pantat Linda kemudian aku tarik keluar kotek aku. “Tungging “kata ku. Linda mengikut macam orang kena pukau. Dia menunggingkan punggungnya sambil kedua tangan di letakkan ke dinding toilet. Aku menikmati dulu pemandangan belakang punggung Linda yang berisi itu. Kotek aku yang sudah basah itu aku dekatkan ke lubang pantat Linda..dan aku gesel2kan seketika. “Abanggg Cepatlah Banggggg..Linda Tak Tahan Ni…” kata Linda dalam nada yang macam budak2. Aku tekan masuk kotek aku dalam lubang pantat Linda dengan pelan2 sampai ke hujung. Kami sama2 mengerang kenikmatan. Pemandangan pantat Linda lebih jelas dalam posisi ini. Aku dapat melihat isi dalam pantat Linda yang keluar masuk mengikut hayunan batang konek aku. Ia bagaikan mengengam konek aku.. “Aaaahhhhhh Pantat Manis….. Sedap……. Sayanggggg…. Nak Lagiiii?” tanya ku pada Linda… “Eeeeemmm Sedapnya Banggggg… Lagi Bangggg Lagiiiiii.” jawab Linda. Aku menghayunkan cokma rindu aku dengan pantat macam orang sedang main pedang. Segala hikmat yang aku pelajari aku gunakan.. Tusukan kotek ku sekejap kekanan, kekiri, atas, bawah… aku mahu setiap inci lubang pantat Linda merasa kotek aku. Aku sekali lagi menarik keluar konek aku. Aku menghadap Linda kemudian aku dukung dia dengan kakinya aku cakuk dengan tangan aku. Tangan Linda memegang leher aku. Pantat Linda kelihatan ternganga luas di bawah sana. Aku masukkan batang aku kedalam pantat Linda dan menekan badannya ke dinding. Aku menghentak kotek aku dengan kuat kali ni.Linda yang tersepit antara badan aku dan dinding toilet meraung tak henti2. “Ah Sekarang Baru Linda Tahu Batang Abang Macam Mana Kan” kata ku pada Linda. “AAhhhgghhh Batang Abang Sedap….. Best…. Banggggg Air Linda Nak keluar.. Baaanggggg” kata Linda tersekat2. Aku pun melajukan lagi hayunan..kapal kami bagaikan dilanda badai taufan…Bunyi hentakan badan ku ke badan Linda begitu kuat sekali..Kocakkan ait pantat Linda juga tak mahu kalah. Aku merasa air aku sudah berasa di kepala konek aku… “Sayang Abang Nak Terpancut Dah….” kata ku. “Pancut Dalam Bang Sayang..Linda nak Anak Abang” jerit Linda. Akhirnya aku dengan Linda pun terpancutlah…Air mani aku dilepaskan kedalam lubang pantat yang tak henti2 mengumut dan memerah setiap titik air mani aku. Selepas rehat seketika, kami mengenakan pakaian kami… “Abang Lain Kali Linda Nak Lagi Boleh” kata Linda sambil memeluk badan aku. “Bolehhhhh…Pantat Macam Linda Ni Kalau Boleh Abang Nak Hari2〃 jawab ku. “Itu Bisa Di Atur” kata Linda sambil kami sama2 ketawa kepuasan dan menuju balik ke office.

About kamikazer

be myself
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s